There was an error in this gadget

Tuesday, May 30, 2017

Singa Aslan 2.

Singa Aslan 2.

Malam tadi sekali lagi tidur aku didatangi oleh Daniel Si Singa Aslan. Kali ini Daniel lebih jinak dan mesra. Mata garangnya yang berapi berubah menjadi redup bak alis milik Rosnah Mat Aris. Renungannya sayu seperti orang Melayu yang hauskan subsidi kerajaan.

Hari ini kami berdua gembira bersama dengan beriadah sokan frisbee. Aku melontar jauh, Daniel akur menyambutnya dengan lincah. Sesekali ekornya bergoyang laju tanda gembira. Lidah terjelir bagai seronok sendiri. Aku menjadi geram menengok perangai Daniel yang tidak seperti seekor singa. Macam hanjeng. Tapi aku simpan sahaja gumam itu di dalam hati. Kalau diluah, takut aku pula dingapnya.

Aku dan Daniel selesai bermain lebih kurang 30 minit selepas itu. Ini kerana bersenam waima dengan berjalan selama 30 minit sehari setiap hari pun mampu mengekalkan tubuh badan yang sihat, mantap dan berketerampilan tinggi.

Kami berdua duduk dalam posisi masing-masing menghadap Sungai Thames nan permai dan mendamaikan. Daniel seperti biasa sopan duduk bersimpuh. Manakala aku berlunjur kaki sambil hujuung tumit aku jejakkan ke dalam sungai dan merasai nikmat sejuknya air sungai yang belum tercemar itu.

"Nak isap?" Daniel cuba menawarkan cerut Gurkha Naga Hitam kepada aku.

"Tak merokok." Spontan aku menjawab sekali dengan jelingan tajam aku berikan pada Daniel. Sebelah kening terangkat.

"Mane ko dapat duit beli semua benda ni?"

"Aku nyimpanlaaaa..alaaah..ko bukan tau pun aku ada tabung panda dekat rumah tu."

Aku menjadi malas nak meneruskan perbualan perihal cerut dan tabung panda. Lalu aku lemparkan pandanganku lurus terus ke dalam Sungai Thames. Mencari-cari anak ikan untuk dibawak balik buat pekasam tabur cili padi perah limau purut. Ermmms..sedap.

"Hadri, nanti sehari selepas Chelsea menang Liga Inggeris tahun ni, aku nak pinjam sekejap Piala depa."

"Ko nak buek apo?"

"Aku nak hanyutkan ke dalam Sungai Thames. Moga-moga ia akan menghanyut ke seluruh Kota London serta melalui Spurs dan Arsenal. Biar depa dapat rasai sedikit perasaan gembira Chelsea. Ape macam idea aku?"

"Ko memang kuang ajo Daniel. Kahkahkah!!" Aku tidak dapat menahan ketawa.

Petang itu kami ketawa tidak berhenti-henti sehinggalah senja menjelang. Lebih terbahak lagi apabila nama pasokan Liverpool dan Manchester bersaudara terbit dalam perbualan.