There was an error in this gadget

Tuesday, May 30, 2017

Singa Aslan 2.

Singa Aslan 2.

Malam tadi sekali lagi tidur aku didatangi oleh Daniel Si Singa Aslan. Kali ini Daniel lebih jinak dan mesra. Mata garangnya yang berapi berubah menjadi redup bak alis milik Rosnah Mat Aris. Renungannya sayu seperti orang Melayu yang hauskan subsidi kerajaan.

Hari ini kami berdua gembira bersama dengan beriadah sokan frisbee. Aku melontar jauh, Daniel akur menyambutnya dengan lincah. Sesekali ekornya bergoyang laju tanda gembira. Lidah terjelir bagai seronok sendiri. Aku menjadi geram menengok perangai Daniel yang tidak seperti seekor singa. Macam hanjeng. Tapi aku simpan sahaja gumam itu di dalam hati. Kalau diluah, takut aku pula dingapnya.

Aku dan Daniel selesai bermain lebih kurang 30 minit selepas itu. Ini kerana bersenam waima dengan berjalan selama 30 minit sehari setiap hari pun mampu mengekalkan tubuh badan yang sihat, mantap dan berketerampilan tinggi.

Kami berdua duduk dalam posisi masing-masing menghadap Sungai Thames nan permai dan mendamaikan. Daniel seperti biasa sopan duduk bersimpuh. Manakala aku berlunjur kaki sambil hujuung tumit aku jejakkan ke dalam sungai dan merasai nikmat sejuknya air sungai yang belum tercemar itu.

"Nak isap?" Daniel cuba menawarkan cerut Gurkha Naga Hitam kepada aku.

"Tak merokok." Spontan aku menjawab sekali dengan jelingan tajam aku berikan pada Daniel. Sebelah kening terangkat.

"Mane ko dapat duit beli semua benda ni?"

"Aku nyimpanlaaaa..alaaah..ko bukan tau pun aku ada tabung panda dekat rumah tu."

Aku menjadi malas nak meneruskan perbualan perihal cerut dan tabung panda. Lalu aku lemparkan pandanganku lurus terus ke dalam Sungai Thames. Mencari-cari anak ikan untuk dibawak balik buat pekasam tabur cili padi perah limau purut. Ermmms..sedap.

"Hadri, nanti sehari selepas Chelsea menang Liga Inggeris tahun ni, aku nak pinjam sekejap Piala depa."

"Ko nak buek apo?"

"Aku nak hanyutkan ke dalam Sungai Thames. Moga-moga ia akan menghanyut ke seluruh Kota London serta melalui Spurs dan Arsenal. Biar depa dapat rasai sedikit perasaan gembira Chelsea. Ape macam idea aku?"

"Ko memang kuang ajo Daniel. Kahkahkah!!" Aku tidak dapat menahan ketawa.

Petang itu kami ketawa tidak berhenti-henti sehinggalah senja menjelang. Lebih terbahak lagi apabila nama pasokan Liverpool dan Manchester bersaudara terbit dalam perbualan.


Saturday, February 4, 2017

Chelsea Melawan Arsenal

Kadangkala perjalanan untuk menjadi yang nombor satu akan dirintangi dengan pelbagai cabaran dan dugaan. Sebagai contoh terpaksa berlawan dengan pasukan di tempat ke-3 dan 4 secara berturut-turut.

Ataupun kita akan dihujani pelbagai fitnah akhir zaman seperti pemain bergaduh dengan jurulatih dan jurulatih menghalau pemain pergi menyepak bola ke China walhal perkara ini adalah dusta belaka. Tiada bukti. Tiada saksi. Hasya dakwa dakwi yang tidak bertuan dan tiada bertepi.

Tetapi siapalah kita untuk menghalang semua ini. Ia adalah sebahagian daripda cabaran untuk menjadi yang nombor satu. Untuk menjadi yang terulung. Untuk menjadi yang berkuasa bak Singa Aslan di alam Narnia. Bukannya menjadi ayam pencen togel bulu ataupun meriam buloh termasuk air.

Minggu lepas kita dah lihat bagaimana Chelsea memberi sedikit air muka kepada Liverpool dan seluruh pemujanya. Boleh sahaja Chelsea menewaskan mereka dengan skor 5-0. Tetapi Chelsea tidak mahu. Ini kerana Chelsea sudah berasa bosan untuk bercerita perihal 3 mata setiap minggu. Sampaikan satu tahap pengikut dan peminat setia Chelsea naik bosan nak menaip update #gayat. Begitulah sakitnya tekanan untuk menjadi yang nombor satu. Pasukan yang nombor 6 takkan paham benda macam ni. Ciaaaaan.

Hari ini malam ini tepat jam 8.30 malam, Chelsea akan melayan kunjungan pasukan yang sinonim dengan nombor 4 dan kegagalan. Nombor 4 ni kalau ikutkan teori kaum Cina memang takde ong. Harapnya tahun ini takdelah pasukan Arsenal menamatkan saingan liga di tangga ke-4 lagi. Orang kata boleh membawa suwei.

Bolehlah saya simpulkan di sini yang pasukan Arsenal ni boleh tahan berani juga nak melawan Chelsea. Sudahlah Chelsea tengah handal dan power. Susah pula nak dikalahkan. Bukankah lebih baik Arsenal menarik diri sementara masih sempat? Jika kalah 4-0 nanti tidakkah akan menaggung kemaluan Wenger yang sudah kerepot nyanyok itu?

Sudahlah. Tak perlu kita berpanjangan cerita lagi. Mari kita bukak meja judi dan mulakan pertaruhan. Mengikut ramalan dan tilikan Sang Singa Aslan, Chelsea menang dengan skor 3-2.


Tuesday, January 17, 2017

Dari Kaki Ke Pena Hitam: Make The Ball Happy.



Dari Kaki Ke Pena Hitam: Make The Ball Happy.

'Make The Ball Happy'.

Satu masa dahulu Eric Cantona dan Ronaldinho membawa sedikit fenomena kepada penggemar dan pejuang bola sepak yang seusia dengan aku. Setiap kali turun bermain bola, frasa ini tidak pernah lekang dari mulut. Kalau kau tak tahu itu maknanya kau masa tu masih di alam roh.

Bagi aku secara peribadi beginilah caranya bola sepak sepatutnya dilayan. Menjadikan bola itu gembira dan hidup dengan ceria. Menimang dan melambungya dengan seni dan liuk lintuk penuh bergaya di atas padang. Bergerak kemas dan cantik di atas padang. Dengan satu sentuhan selembut kapas...Gol!!!! Kita yang menonton pun jadi sedap dan seronok. 'Make the ball happy' dan kita semua gembira. Faham?

Apa yang telah kita kecapi di Zurich beberapa minggu yang lalu adalah sekelumit hasil daripada 'make the ball happy'. Segala hukum fizik, teknikal dan saiz badan penjaga gol Pahang menjadikan bola sepak itu satu kegembiraan. Roberto Carlos pernah melakukannya serta ramai lagi pemain bertaraf dunia berjaya berbuat demikian. Begitu juga Faiz Subri yang berjaya menggembirakan bola sepak. Dan kita punya satu hari untuk melupakan segala sampah sarap yang sedang terjadi dalam bola sepak Malaysia. Kenapa kita tidak boleh bergembira untuk sehari? Kau dah gila ke?

Ini kerana di Malaysia bukanlah 'make the ball happy'. Tetapi lebih kepada 'make the bangsawan happy' dan 'make the politikus happy'. Semuanya bersebab dan berkepentingan. Bukanlah aku kata semua. Tetapi sistem lapok di Malaysia ini menjadikan ada sesetengah individu yang masih kekal menggunakan kuasa untuk kepentingan diri sendiri. Tidak payahlah disebut namanya. Kita sudah boleh mengagak sendiri.

Setiap hari berbalas status di facebook. Saling salah menyalahkan. Kita yang membacanya pun naik bosan muak nak muntah. Padahal taraf status liga kita ni tidaklah gah sangat untuk diribut petirkan dengan perkara itu dan ini. Apabila tiada keikhlasan, makanya timbullah pelbagai perkara buruk yang selama ini cuba disorokkan. Aku bersimpati dengan anak-anak muda yang terpaksa membesar dengan mengenali bola sepak Malaysia gaya seperti ini. 

Bola sepak sepatutnya adalah sesuatu yang menggembirakan. Bila setiap hari asyik membaca sindiran ikan, sindiran tabuan, sindiran harimau, sindiran kijang - makin jelaslah bola sepak Malaysia sudah pun menuju ke dalam hutan.

Saturday, January 7, 2017

Dari Kaki Ke Pena Hitam: Hero.

Beberapa minggu yang lalu aku ada bertemu seorang sahabat tua. Aku bertanyakan kepadanya apakah harapan dia terhadap masa depan bola sepak Selangor yang sedang huru-hara ni. Beliau menegaskan kalau setakat kemeriahan mendakap Piala Malaysia buat kali ke 34 yang menjadi sasaran, adalah lebih baik bola sepak Selangor pergi meninggal. Aku yang mendengarnya tidak berapa terkejut. Malahan boleh mengagak apakah yang bermain dalam benak fikiran beliau.

Secara kasar aku berpendapat memang inilah yang diharapkan oleh sesetengah penyokong dewasa pasukan bola sepak di Malaysia. Yang diharapkan ialah bukannya deretan Piala. Tetapi sebenarnya lebih kepada mahu melihat perubahan tata cara pengurusan pasukan tersebut. Bagaimana gaji pemain diuruskan dengan baik sehingga tiada lagi isu gaji tertunggak. Kelangsungan pasukan ke arah penswastaan penuh dilaksanakan dengan licin dan cermat. Tidak lagi bergantung sepenuhnya kepada dana kerajaan negeri. Pendek kata kami penyokong dewasa ini sudah bosan melihat pasukan bola sepak diuruskan secara sarkis. Bayangkan sudah hendak masuk tahun 2020 masih ada lagi kita dengar isu gaji pemain dan jurulatih yang masih tertunggak. Macam mana liga kita nak menuju penswastaan penuh menjelang 2018 jikalau mencari penaja pun tidak reti sampaikan hendak menarik diri dari liga Malaysia?

Tahun lepas ada pasukan yang sudah melantik CEO untuk menguruskan pasukan. Menukar logo lama kepada lambang gajah. Usaha dah nampak cantik. Malangnya tak tahu mana silap, pasukan secara tiba-tiba tidak lagi berbelanja mewah sebaliknya menyenaraikan ramai pemain muda, stadium menjadi kosong apabila deretan kekalahan mula menjadi sahabat baik yang akhirnya menyebabkan kedudukan liga hampir ke lembah penyingkiran. CEO akhirnya akur atas desakan dan meletak jawatan. Sekarang dengar cerita pasukan tersebut dari pentadbiran gaya FC telah kembali kembali menyembah ‘berhala’ FA. Benda perubahan macam ini memang perlukan masa dan sokongan dari semua pihak sangatlah penting. Hari ini pasukan tersebut sudah kembali ke fitrah asal. Yang tidak kisah pasal hal penswastaan liga ni mungkin boleh bergembira. Terpulanglah. Itu cara hidup yang korang pilih.

Manakala di pantai timur pula tidak kurang dramatiknya. Ada sebuah pasukan yang bersungguh menyatakan akan menarik diri akibat tiada penaja selepas tahun lalu mengikat ‘tali perkahwinan’ dengan seorang ahli perniagaan yang jarinya tidak pernah terlepas dari kedua belah pipinya yang gebu. Aku tidaklah berasa marah dengan solusinya. Tetapi aku berasa mual dengan permulaan dramanya yang membawa kepada penyelesain gaya hero yang individu itu sendiri buat. Masakan tidak, beliau yang sudah tiada kuasa dalam pentadbiran pasukan tersebut yang mula-mula membawa cerita pasukan tersebut tiada penaja dan mahu menarik diri. Penghujungnya dia jugalah yang muncul sebagai hero dengan meletakkan dua anak syarikatnya sebagai penaja utama pasukan. Selesai. Dua syarikat yang menjadi milik seorang individu yang bekerja untuk rakyat tu kita tak perlu ulas di sini. Aku tak selera nak fikir.

Cuma aku ada sedikit musykil dengan pasukan ini yang mana kita tahu sebelum ini penuh penaja menempek logo pada jersi mereka. Kepenuhan stadium juga agak cantik. Pada akhirnya tabung pasukan tetap menjadi kafir. Eh silap. Menjadi fakir. Mengemis menjaja cerita sana-sini. Hampir-hampir kerajaan negeri melancarkan tabung derma kilat. Inilah buruknya kondisi bola sepak Malaysia sekarang yang penuh campur tangan politik. Yang mana kita tahu politik itu sendiri adalah tahi. Diadun pula dengan bola sepak Malaysia kelolaan Tengku Bola. Maka lahirlah FA negeri berperangai tahik kentut.

Aku rasa cukuplah cerita negatif bola sepak Malaysia pada kali ini. Semua yang aku sebut dekat atas adalah pasukan gergasi Malaysia. Kau bayangkan betapa sendunya pasukan di Borneo, pasukan yang tiada fans base, pasukan yang stadiumnya kejap di Lembah Klang sekejap lagi dekat Hang Jebat. Mereputlah jawabya dengan penyertaan setiap tahun hanyalah untuk memenuhi kuota dan jadual Liga Malaysia. Sekarang ni aku harap FMLLP pun tidak terjerumus ke kancah sarkis. Sebabnya sudah nampak FMLLP pun akan ke lembah keji.

Haaa..satu lagi aku nak pesan. Siapa suruh aku lukis dia ketiak hitam.