There was an error in this gadget

Tuesday, December 27, 2016

Di Mana Mereka? Alpay Ozalan.



Di Mana Mereka? Alpay Ozalan.


Sungai Angkat, Disember 2016.

Nik Shukor membuang pandangan ke sungai yang mengalir deras itu. Angin petang yang bertiup sepoi-sepoi bahasa itu begitu menenangkan. Air sungai cetek yang mengalir jernih menjadikannya salah satu daya penarik, apatah lagi disapa angin sepoi-sepoi bahasa tatkala menikmatinya dengan rokok daun dan tembakau China.

"Sedap betol melepak ponteng kelas dekat sungai ni ek?"

Ku Raimi - rakan ponteng kelas Nik Shukor laju menyedut rokok daun sehingga berlubang kedua belah pipinya pesuk ke dalam. 

Nik Shukor masih memandang jauh ke arah sungai yang mengalir deras itu. Dia kemudiannya berkata-kata dalam nada tertib.

"Sungai Angkat kita ni mengingatkan aku kepada Sungai Rhine. Nama Rhine ini berasal daripada bahasa Celt, iaitu Renos yang membawa maksud mengalir. Perkataan ini dipercayai menjadi asas kepada kata kerja Inggeris 'to run', kata kerja Jerman 'rinnen' dan juga perkataan Yunani, 'rhëin'. Semuanya membawa maksud yang sama iaitu mengalir. Perkataan ini juga dikaitkan dengan satu pepatah kuno Greek yang membawa erti semuanya mengalir, tiada jua yang kaku."

Ku Raimi terlopong mendengar huraian panjang lebar sahabatnya itu. Setahu dia mereka hanya menghisap tembakau biasa yang disumbat di dalam daun. Risau dengan perangai Nik Shukor yang seperti semakin hilang akal, Ku Raimi berhajat untuk menukar tajuk.

"Aku nengok kau ni pagi petang siang malam bercakap pasal bola. Tapi sampai sekarang aku tak tahu pemain kegemaran engkau. Sebenarnya kau minat siapa ek dalam arena bola sepak dunia ni? Takkanlah kau hanya taksub pada Hadi Awang aje?"

Pertanyaan Ku Raimi dibalas dengan satu renungan tajam dari Nik Shukor. Nik Shukor kemudiannya berdiri sambil mencekak pinggang. Dibibirnya masih melekat rokok daun yang kecil kepulan asapnya.

"Alpay Ozalan." Ringkas dan penuh yakin jawapan yang Nik Shukor berikan kepada Ku Raimi.

"Kenapa?"

"Aku masih ingat aksi mantap dia semasa Piala Dunia 2002 di Korea Selatan dan Jepun. Pada akhir kejohanan namanya tersenarai dalam 'All-star team' untuk barisan pertahanan bersama-sama Sol Campbell, Fernando Hierro, Hong Myung-bo dan Roberto Carlos. Turki juga turut menamatkan kejohanan tersebut di tangga ke-3 yang mana ia adalah pencapaian terbaik mereka sepanjang zaman.

Karier kelabnya bermula di Besiktas dengan dua kejuaraan Piala Turki serta satu Juara Liga Super Turki. Alpay kemudiannya berpindah ke Aston Villa pada tahun 2000 dengan nilai 10.5 Juta Euro. Walaubagaimanapun kehidupan bola sepaknya di England penuh dengan kenangan pahit.

Dia pernah mengalami kecederaan seawal gandingannya bersama Olof Mellbeg di bahagian pertahanan tengah Aston Villa. Kecemerlangannya bersama Turki pada Piala Dunia 2002 tidak menghalang Graham Taylor untuk membekukan punggung Alpay di bangku simpanan Villa Park. Hubungannya dengan peminat Villa juga tidak berapa baik termasuklah pernah di boo semasa memanaskan badan ketika perlawanan pertamanya pada musim 2003-2004 menentang Charlton. Dia kemudiannya menjaringkan gol pada perlawanan tersebut dan meraikannya dengan isyarat jari di mulut seolah-olah menyuruh penyokong Villa menutup mulot mereka. Diam.

Tetapi insiden ketika perlawanan kelayakan Piala Eropah 2004 pada awal Oktober 2003 antara Turki dengan England mengubah nasib Alpay apabila dia segera dicop sebagai musuh nombor satu di England. Ini semuanya gara-gara perangai dia menganjeng Beckham yang gagal menyempurnakan sepakan penalti. Pergaduhan seterusnya melarat sehingga ke dalam terowong. Kesan dari kemarahan umat England tersebut, kontraknya bersama Aston Villa ditamatkan pada 23 Oktober 2003."

Ku Raimi terlopong lagi besar mulotnya mendengar huraian panjang lebar serupa buku sejarah sahabatnya itu. Dia berhajat untuk bertanyakan soalan terakhir kepada Nik Shukor.

"Di mana Alpay Ozalan sekarang?"

Nik Shukor membakar hujung rokok daunnya dengan mancis sebelum menjawab soalan Ku Raimi.

"Dia sekarang adalah pengurus pasukan Eskişehirspor yang mana pasukan ini sudahpun relegasi ke TFF First League Turki untuk musim 2016-20017. Pasukannya kini di tangga kedua selepas mengharungi 16 perlawanan."

Ku Raimi mengangguk perlahan seoalah berpuas hati dengna jawapan itu. Petang itu Nik Shukor meneruskan kerja melepaknya dengan Ku Raimi sambil ditemani rokok daun dengan tembakau China dalam suasana yang paling harmoni dan penuh semangat juang.

Saturday, December 17, 2016

Dari Kaki Ke Pena Hitam: Hilang Tajaan Petanda Kiamat.

Gandingan Emas. Hahaha.

Dari Kaki Ke Pena Hitam: Hilang Tajaan Petanda Kiamat.

Ayda Jebat ada buat lagu Pencuri Hati versi dangdut. Nanti kalau kau ada masa lapang pergilah dengar dekat youtube. Video klip dia shooting dekat Melaka Bandaraya Bersejarah.

Cakap pasal sejarah dan bola sepak ni kita tak dapat lari daripada menyebut Liverpool. Tapi bukan pasukan lemah ini yang aku nak ceritakan. Kali ini kita cerita sikit pasal Selangor dan Kelantan - dua pasukan yang kaya dengan sejarah manis bola sepak di dalam negara Malaysia.

Betul ke Selangor dan Kelantan tiada penaja lagi musim ini? Hah? Tanjat saye dibuatnya.

Sebenarnya bagus jugak pasukan bola dekat Malaysia ni hilang tajaan terutamanya dari kerajaan negeri. Padanlah dengan muka Selangor dan Kelantan ni. Biar takde pasukan bola. Pergi sokong sukan gasing sama gegar vaganza. Bak kata orang barulah kena dengan budaya akar umbi negeri masing-masing.

Pasukan Selangor sebagai contoh ada penyokongnya yang bukan main lagi meroyan apabila tiada bajet diberikan kepada pasukan mereka daripada kerajaan negeri. Presiden kaki bangkulah kata dia. Amboi amboi amboi..macam-macam tuduhan liar dilemparkan. Tak baik taaaaaau..Amboi amboi amboi..

Selain itu, campur aduk perihal politik di dalam kem bola Selangor menjadikan situasi bertambah rumit. Ia secara tidak langsung sekaligus mengheret pasukan PKNS ke kancah politik hina. Bosan. Mujurlah sudah ada Petaling Jaya Rangers dan Shah Alam Antlers. Takdelah sangap sangat kalau tim Selangor ni tutup melingkup.

Mungkin sebab inilah bola sepak Malaysia sentiasa unik. Ya unik dari segi tahap kebodohan. Nak menjadikan aku bertambah geram ialah siap Khalid Ali sibuk nak jadi orang tengah pergi berbincang dengan Azmin Ali. Nak pujuk kerajaan negeri bagi dana dan taja? Sampai bila? Azmin Ali pun satu hal. Kalau tabolena jadi Presiden dengan baik, letak jawatan. Simple. Bagi sahaja pada yang layak. Tak payahlah sampai kita semua bagi contoh JDT yang nampaknya semakin jauh meninggalkan Selangor dari segi pengurusan. Jadi kem pengurusan Selangor harus segera bertaubat dan mula buat kerja yang sepatutnya. Macam mana nak setelkan tu kenalah fikir sendiri. Takkan aku jugak nak kena bagitau. Aku tengah sibuk nak sokong Shah Alam Antlers ni.

Sementara itu Kelantan juga sudah mengumumkan untuk menarik diri dari Liga Malaysia kerana tidak ada penaja. Sejauh mana berita sahih ini akan bertahan, kita hanya mampu menunggu. Mana pergi penaja yang lari dari GST tu? Tahun lepas bukan main heboh masa nak menaja. Cat sana pink. Cat situ pink. Pegang pipi kanan. Pegang pipi kiri. Cegampang. Sekarang mana dia? Mungkin inilah sebabnya beliau lebih ghairah menaja rancangan hiburan kerana ia lebih cepat menguntungkan. Liga Malaysia ni memang tak ada untung. Sebab tu penaja lari dan ramai yang menjauhkan diri. Dari situ sahaja kita boleh tahu bagaimana tahap liga Malaysia kita ni.

Lagi sekali aku nak bagitahu. Ayda Jebat ada buat lagu Pencuri Hati versi dangdut. Nanti kalau kau ada masa lapang pergilah dengar dekat youtube. Video klip dia shooting dekat Melaka Bandaraya Bersejarah.


Monday, December 12, 2016

Perlukah Chelsea Mula Berlagak?

“Perlukah Chelsea mula berlagak?”

Satu suara ghaib secara tiba-tiba berbisik merdu di telinga aku yang comel ini. Lebih mendatangkan berahi ialah suara tersebut tak ubah seperti suara Elizabeth Tan yang pelat dalam berbahasa Melayu. Knock knock tok tok.

“Perlukah Chelsea mula beelagak? Disember sudah datang. Tahun baru bakal menjelma.”

Apabila masuk kali kedua, semakin panjang pula bisikan tersebut. Aku yang tengah sedap mengait baju sejuk untuk Raya Krismas yang bakal menjelang segera meninggalkan kerja tersebut. Berdiri. Aku pandang kiri dan kanan. Lalu aku duduk kembali dengan dua kaki disilangkan dan diletak secara kurang ajar di atas meja. Tiada siapa pun yang ada berhampiran aku. Suara siapakah tadi? Berkerut dahi aku memikirkan apekah petanda yang cuba disampaikan oleh sang suara ghaib tersebut. Suara ahli sihir dari Itali ke? Mustahil.

Ya, aku tahu Chelsea adalah pasukan yang tak terkalahkan ketika ini di Liga Perdana Inggeris. Chelsea bukan seperti Manchester United  yang masih percaya pada bakat Fellaini yang katanya hanya mempunyai rambut lebat tanpa otak. Chelsea bukan seperti Liverpool yang mempunyai penjaga gol pandir seperti Karius. Bukan juga seperti Manchester City yang membariskan sepasukan sarkis di bahagian pertahanan mereka.

Chelsea adalah pasukan paling ampuh ketika ini. Courtois adalah penjaga gol kelas dunia yang tangkas. Gandingan Luiz dan Cahill semakin mantap. Pemain lain seperti Azpili, Alonso, Moses, Willian, Pedro, Matic, Kante – mendengar nama-nama ini sahaja boleh mmebuatkan telur penyokong Spurs termasuk ke dalam kerandut. Itu belum lagi aku sebut nama Costa dan Harzard. Mahu tercirit dibuatnya.

Menjelang tahun baru dan Raya Krismas ini Chelsea merasakan hanya pasukan Arsenal adalah saingan mereka. Lagipun umum mengetahui pasukan Arsenal adalah juara liga setiap bulan Disember akhir tahun. Jika Arsenal memintas Chelsea pun tidak mengapa. Akhir musim kelak Arsenal tetap hanya mampu menduduki tempat ke-4.

Setakat ini pula Chelsea sudah melalui 9 perlawanan tanpa kalah. Ia sekaligus mengulangi pencapaian pada musim 2007 dan 2005 – ketika Chelsea menjuarai Liga Perdana.

Jadi perlukah Chelsea mula berlagak? Kau pulak rasa macam mana?


Wednesday, December 7, 2016

Di Mana Mereka? Luke Chadwick.






Di Mana Mereka? Luke Chadwick.

1999 | Padang Latihan Trafford, Manchester.

“Kau okay ke Chad?” Aku melihat wajah sahabatku itu hari ini lebih muram dari biasa.

“Aku okay je. Cuma risau entah dapat ke tidak aku masuk dalam senarai utama pasukan kita ni. Kau nengoklah si Beckham tu. Entah berapa lama lagi dia nak main dekat sini. Kalau dia tak pindah. Maknanya aku pun mereputlah dekat bangku simpanan ni.

Dengan perlahan aku mengangguk. Selesai mengikat tali kasut bola Adidas Predator, aku melakukan sedikit senaman regangan. Dari jauh aku lihat Beckham, Butt, Neville sedang bergurau senda sebelum latihan bermula. Di sudut yang lain pula Nistelrooy sedang berbisik penuh muslihat bersama Jaap Stam. Entah mendelah yang mereka berdua rancangkan.

2001 | Stadium Nasional Bukit Jalil, Malaysia.

“Kuang ajor ko Chad. Berani kau skor lawan team negara aku ek?”

Secara bergurau aku melempar Adidas Predator aku. Chadwick mengelak pantas. Kasut aku terpelanting hampir terkena Alex Ferguuson. Mujur Barthez yang tangkas melakukan balik kuang segera menangkap kemas kasut bola tersebut. Barthez mengangkat kening sebanyak 3 kali sebagai tanda riak.

“Rileeekslah bro..negara kau ni lemah sangat. Senang jek kita skor 6 gol. Tak berbalas pulak tu. Aku hampir-hampir tukar posisi dengan Barthez tadi kau tau? Hahaha.”

Lain macam aku nengok kegembiraan Chadwick hari ni. Mungkin kerana dapat merasai nikmat bermain dan menjaringkan gol.

2004 | Cafe Beermoth, Manchester.

“Aku kena pindah main dengan West Ham ni. Bos tak mahu sambung kontrak aku. Jadi aku ke London nanti free transfer jek. Ermmmms.”

Chadwick melemparkan satu pandangan jauh yang penuh maksud tersirat. Arak Boddingtons masih tidak berusik di dalam gelasnya. Entah apalah yang dikesalkan. Sedikit sebanyak mungkin aku boleh faham. Aku sendiri pun musim depan akan berangkat ke Pohang Steelers. Susah jadi pemain dari Asia ni kalau nak kekal lama bermain di Eropah. Lebih-lebih lagi jika di England. Susah nak cari belacan dengan cencalok. Aku kalau makan asam pedas mesti kena ada dua benda ni.

2016 | Umm al Afa’I, Qatar.

“Terima kasihlah jemput aku datang rumah ko ni ye. Mewah jugak idup kau sekarang ek?”

“Alhamdulillah..rezeki anak-anak. Dekat Liga Stars Qatar ni depa bayar mahal jugak kalau hang dari negara luar macam Eropah atau Amerika Selatan. Untuk orang Asia macam aku ni kira sedap jugaklah gaji. Lagipun setiap minggu aku dapat berlaga keting dengan Pak Arab. Kalau aku main Liga Malaysia setakat lawan dengan Safiq Rahim jek buat ape? Hah? Kau pulak Chad macam mana idup kau sekarang?”

“Sekarang aku dah setel down jadi jurulatih akademi dengan tempat asal aku Cambridge. Penat woih aku main dengan macam-macam kelab. Dari West Ham ke Stoke ke Norwich ke Majlis Perbandaran MK. Huh! Tak larat aku nak senaraikan.”

Aku hanya tersenyum nipis seperti bibir Tasha Shila. Sahabatku Luke Chadwick masih tidak banyak berubah. Cuma tulangnya sudah mula penuh dengan isi. Makan sedap barangkali. Aku keluarkan telefon pintar dari poket. Aplikasi FotMob aku buka dan terus aku cari kedudukan terkini carta Liga Perdana Inggeris. Aku usulkan skrin telefon kepada Chadwick.

“Cuba kau nengok kedudukan liga ni. Amacam? Power tak Fellaini?”

“Kahkahkahkahkahkah.”

Terbahak-bahak Chadwick ketawa. Habis tersembur air teh tarik yang diminumnya. Petang itu aku dan Chadwick berbual-bual tentang insiden kasut bola terbang ke kepala Beckham dan kontroversi perpindahan mengejut Jaap Stam. Apabila tersebut nama Moyes dan Van Gaal, kami berdua bertambah berdekah.

“Kahkahkahkahkahkah.”

Debu Qatar tidak dapat menghalang kami untuk terus mentertawakan Manchester United.