There was an error in this gadget

Tuesday, July 18, 2017

Dari Kaki Ke Pena Hitam: Kitaran Bola Malaysia.

Gambar tiada kena mengena dengan tulisan.

Kitaran Bola Malaysia.

Kenapa FAM masih tidak membayar gaji bekas jurulatih mereka? Kenapa masih ada pasokan liga super yang gagal melunaskan gaji tertunggak sesetengah pemain. Bagaimana stadium Shah Alam masih steady menjadi gelanggang perlawanan walaupun bumbungnya runtuh dan padang rumputnya terkopak sana sini? Macam mana masih ada pemain pasukan negeri yang gagal melapor diri untuk tugasan negara? Jadual liga masih bertembung dengan kejohanan utama yang besar? Wujud lagi pasukan yang menolak siaran langsung dengan alasan stadium kosong kalau ada live? Betol ke Tan Sri Anuar Musa sudah nyanyok bola sepak?

Banyak betul persoalan berbentuk negatif jika kita mengekori bola sepak Malaysia secara dekat dan bersiri. Jaaaaarang berita positif sedap menjadi santapan halwa telinga. Kalau ada pun kisah askar menembak dan polo. Itu jelah yang mampu dibanggakan dan dijadikan modal. Apahal?

Lama jugak aku tak menulis pasal bola Malaysia. Ini kerana secara peribadi aku sendiri sudah naik muak dengan beberapa perkembangan yang tak patut dijadikan tajuk perbualan utama. Namun masih lagi hal yang sama diperkatakan. Masalah yang berulang dijadikan perdebatan. Macam baghal unta padang pasir.

Tidak boleh salahkan media kerana ini sahajalah berita pelaris yang mereka dapat jadikan sumber. Mereka juga berniaga. Cari duit. Mahu atau tidak berita lemah picisan macam inilah yang diulang siar.

Maka tidak hairanlah masih ramai lagi yang menjauhi bola sepak Malaysia. Salute untuk mereka yang masih tegar ke stadium. Membantu kantung persatuan bola sepak negeri hanya untuk bersalin tukar pemain import pada setiap tingkap perpindahan. Salute juga kepada generasi baru yang rajin bersembang perihal taktikal dalam bola sepak Malaysia. Padahal aku sendiri hanya nampak corak permainan tiada pedoman.

Bola sepak Malaysia perlu diselamatkan segera. Tidak boleh berlengah lagi. Manifesto presiden baru sudah dibentang. Jurulatih baru pasukan kebangsaan Malaysia sudah dipilih. Yang tinggal kini hanyalah deliver keputusan yang terbaik. Kita tahu usaha yang dilakukan ke arah kebaikan sudah tertulis. Cumanya kini kita menunggu hasilnya pula di atas layar hijau.

Harapnya juga pasukan negeri perlahan-lahanlah bertaubat. Bersikap professional. Tapi tulah. Yang jaga negeri dan negara pun terdiri daripada entiti yang sama. Sebab itulah bola sepak Malaysia kekal sendu. Batul ke salah kenyataan aku ini?

Berhentilah salah menyalahkan antara satu sama lain. Mengaku sahajalah kalau ada kegagalan dan kesilapan. Cari penyelesaiannya segera. Ramai rakyat Malaysia yang sudah bertahun-tahun bergelumang dengan kegagalan demi kegagalan. Dah lali. Kalah 10 gol berbalas 0 sekalipun sudah tak lut di dada. Kami sudah redho.

Masa awal awal perlantikan Presiden FAM yang baru dahulu ada jugak nampak ke Borneo buat perjumpaan. Malangnya kini dah tak nampak lagi perkara sebegini. Laman bola pula sibuk bersembang hal sukan yang tidak patut seperti polo dan juga menayang aksi tembak menembak di lapang sasar. Aku sekadar menulis kembali apa yang aku nampak. Sesal jugak kalau benda remeh macam gini dipandang sepi.

Sukan Sea semakin hampir. Ini sahajalah kejohanan besar buat pasukan bola sepak Malaysia buat masa ini. Mengharap Piala Asia 2019 jangan nak mimpi. Piala Dunia pula jauh sekali. Ibarat menanti janda anak satu yang masih mantap menjadi suri hati. Entahlaaaaaah..

Aku demam ni. Menaip sambil demam pun lincah bukan main lagi. Kalau sihat walafiat tak tahulah bila aku boleh berhenti. Heh!

Terimalah sebuah lagu penutup dari aku.

📣🎵🎶I Am Me
I Am Me📻🎧🎤📱
🎤🥁🎻🎸I Am Me

📡📹I Am Fun🎼🎵
⚰I Am Pretty🍷🦅
🚽I Am Beautiful💅
💃I’m A Queen👄💋