There was an error in this gadget

Saturday, August 5, 2017

Dari Kaki Ke Pena Hitam: London Itu JDT.

London Itu JDT.

Hari ini aku berada di Johor. Balik kampung. Sampai sahaja di rumah aku terus melincah ke kenduri kahwin kejiranan - selang lebih kurang 5 biji rumah dari rumah aku. Tengah aku sedap menyuap nasik minyak ke dalam mulut dengan semangat pengantin berkobar-kobar dalam jiwa aku ni, kedengaran dari kejauhan sang juruhebah memainkan pelbagai koleksi lagu berentak zapin dan ghazal. Naluri kuda kepang aku meronta-ronta mengajak berjoget di atas pelamin. Kaki kanan aku masa ni dah mula menghentak-hentak lantai. Mujur aku handal dalam mengelak pukau. Aku segera humming lagu Pelamin Anganku Musnah. Serta-merta aku sayu dan tak jadi turut serta dalam kesedapan berirama ghazal.

Ya anak muda sekalian, begitulah akrabnya ghazal dengan JDT. Macam manusia dengan facebook. Macam kau dan aku. Saling memerlukan. Chewaah..

Sebenarnya perkataan Ghazal ini berasal daripada Bahasa Arab yang bermaksud puisi kasih. Puisi ini salah satu jenis puisi paling popular di kalangan umat Arab sejak zaman jahiliyah.

Berdasarkan kajian, ghazal yang dipercayai berasal dari Parsi adalah merupakan sejenis nyanyian di kalangan orang muda di alam percintaan. Biasanya ikatan senikata ghazal terdiri daripada tiga atau empat baris. Namun begitu ia sudah cukup untuk menghasilkan sebuah cerita dalam lagu yang amat indah dan menghentak kaki. Tap. Tap. Tap.

Ya, selain bola sepak yang power nak mampos, Johor juga memiliki sistem muzik yang amat disegani serantau. Barisan penyanyi berbangsa Johor juga sangat bersepah. Inilah persamaan antara Johor dan London. Bola sepak yang power dan muzik yang meriah.

Jika di London ada The Rolling Stones, Iron Maiden, Deep Purple, Coldplay, David Bowie dan Led Zeppelin. Johor bangga mempunyai Kompolan Shiro, Joe Flizzow, Amy Search, Ramlah Ram, Mawi dan Noraniza Idris. Begitu juga dengan bola sepak. London mempunyai Arsenal, Fulham, West Ham, Spurs, Crystal Palace, QPR dan Chelsea. Manakala Johor tenang dengan memiliki pasukan JDT 1, 2, 3, 4, 5 dan 10986.

Sebut pasal London ni tak manis kalau kita abaikan perlawanan agong Piala Perisai Komuniti antara dua gergasi Kota Elit - Arsenal dan Chelsea Football Club pada malam esok. Pasukan mana yang akan kekal menjadi penguasa London sekurang-kurangnya untuk satu musim lagi? Adakah Arsenal sekali lagi menjadi pasukan pelengkap jadual? Mampukah Wenger mengekalkan momentum power sebelum Krismas dan layu selepas tahun baru? Bagi kaki judi pula, pasukan mana yang menjadi taruhan? Semua persoalan tok nenek akan terjawab pada malam esok.

Ah Sudahlah. Dah petang ni. Aku nak makan goreng pisang tanduk cicah kuah sambal kicap. Negeri kau takkanlah minum petang pun dekat mamak jugak?


Tuesday, July 18, 2017

Dari Kaki Ke Pena Hitam: Kitaran Bola Malaysia.

Gambar tiada kena mengena dengan tulisan.

Kitaran Bola Malaysia.

Kenapa FAM masih tidak membayar gaji bekas jurulatih mereka? Kenapa masih ada pasokan liga super yang gagal melunaskan gaji tertunggak sesetengah pemain. Bagaimana stadium Shah Alam masih steady menjadi gelanggang perlawanan walaupun bumbungnya runtuh dan padang rumputnya terkopak sana sini? Macam mana masih ada pemain pasukan negeri yang gagal melapor diri untuk tugasan negara? Jadual liga masih bertembung dengan kejohanan utama yang besar? Wujud lagi pasukan yang menolak siaran langsung dengan alasan stadium kosong kalau ada live? Betol ke Tan Sri Anuar Musa sudah nyanyok bola sepak?

Banyak betul persoalan berbentuk negatif jika kita mengekori bola sepak Malaysia secara dekat dan bersiri. Jaaaaarang berita positif sedap menjadi santapan halwa telinga. Kalau ada pun kisah askar menembak dan polo. Itu jelah yang mampu dibanggakan dan dijadikan modal. Apahal?

Lama jugak aku tak menulis pasal bola Malaysia. Ini kerana secara peribadi aku sendiri sudah naik muak dengan beberapa perkembangan yang tak patut dijadikan tajuk perbualan utama. Namun masih lagi hal yang sama diperkatakan. Masalah yang berulang dijadikan perdebatan. Macam baghal unta padang pasir.

Tidak boleh salahkan media kerana ini sahajalah berita pelaris yang mereka dapat jadikan sumber. Mereka juga berniaga. Cari duit. Mahu atau tidak berita lemah picisan macam inilah yang diulang siar.

Maka tidak hairanlah masih ramai lagi yang menjauhi bola sepak Malaysia. Salute untuk mereka yang masih tegar ke stadium. Membantu kantung persatuan bola sepak negeri hanya untuk bersalin tukar pemain import pada setiap tingkap perpindahan. Salute juga kepada generasi baru yang rajin bersembang perihal taktikal dalam bola sepak Malaysia. Padahal aku sendiri hanya nampak corak permainan tiada pedoman.

Bola sepak Malaysia perlu diselamatkan segera. Tidak boleh berlengah lagi. Manifesto presiden baru sudah dibentang. Jurulatih baru pasukan kebangsaan Malaysia sudah dipilih. Yang tinggal kini hanyalah deliver keputusan yang terbaik. Kita tahu usaha yang dilakukan ke arah kebaikan sudah tertulis. Cumanya kini kita menunggu hasilnya pula di atas layar hijau.

Harapnya juga pasukan negeri perlahan-lahanlah bertaubat. Bersikap professional. Tapi tulah. Yang jaga negeri dan negara pun terdiri daripada entiti yang sama. Sebab itulah bola sepak Malaysia kekal sendu. Batul ke salah kenyataan aku ini?

Berhentilah salah menyalahkan antara satu sama lain. Mengaku sahajalah kalau ada kegagalan dan kesilapan. Cari penyelesaiannya segera. Ramai rakyat Malaysia yang sudah bertahun-tahun bergelumang dengan kegagalan demi kegagalan. Dah lali. Kalah 10 gol berbalas 0 sekalipun sudah tak lut di dada. Kami sudah redho.

Masa awal awal perlantikan Presiden FAM yang baru dahulu ada jugak nampak ke Borneo buat perjumpaan. Malangnya kini dah tak nampak lagi perkara sebegini. Laman bola pula sibuk bersembang hal sukan yang tidak patut seperti polo dan juga menayang aksi tembak menembak di lapang sasar. Aku sekadar menulis kembali apa yang aku nampak. Sesal jugak kalau benda remeh macam gini dipandang sepi.

Sukan Sea semakin hampir. Ini sahajalah kejohanan besar buat pasukan bola sepak Malaysia buat masa ini. Mengharap Piala Asia 2019 jangan nak mimpi. Piala Dunia pula jauh sekali. Ibarat menanti janda anak satu yang masih mantap menjadi suri hati. Entahlaaaaaah..

Aku demam ni. Menaip sambil demam pun lincah bukan main lagi. Kalau sihat walafiat tak tahulah bila aku boleh berhenti. Heh!

Terimalah sebuah lagu penutup dari aku.

📣🎵🎶I Am Me
I Am Me📻🎧🎤📱
🎤🥁🎻🎸I Am Me

📡📹I Am Fun🎼🎵
⚰I Am Pretty🍷🦅
🚽I Am Beautiful💅
💃I’m A Queen👄💋


Tuesday, May 30, 2017

Singa Aslan 2.

Singa Aslan 2.

Malam tadi sekali lagi tidur aku didatangi oleh Daniel Si Singa Aslan. Kali ini Daniel lebih jinak dan mesra. Mata garangnya yang berapi berubah menjadi redup bak alis milik Rosnah Mat Aris. Renungannya sayu seperti orang Melayu yang hauskan subsidi kerajaan.

Hari ini kami berdua gembira bersama dengan beriadah sokan frisbee. Aku melontar jauh, Daniel akur menyambutnya dengan lincah. Sesekali ekornya bergoyang laju tanda gembira. Lidah terjelir bagai seronok sendiri. Aku menjadi geram menengok perangai Daniel yang tidak seperti seekor singa. Macam hanjeng. Tapi aku simpan sahaja gumam itu di dalam hati. Kalau diluah, takut aku pula dingapnya.

Aku dan Daniel selesai bermain lebih kurang 30 minit selepas itu. Ini kerana bersenam waima dengan berjalan selama 30 minit sehari setiap hari pun mampu mengekalkan tubuh badan yang sihat, mantap dan berketerampilan tinggi.

Kami berdua duduk dalam posisi masing-masing menghadap Sungai Thames nan permai dan mendamaikan. Daniel seperti biasa sopan duduk bersimpuh. Manakala aku berlunjur kaki sambil hujuung tumit aku jejakkan ke dalam sungai dan merasai nikmat sejuknya air sungai yang belum tercemar itu.

"Nak isap?" Daniel cuba menawarkan cerut Gurkha Naga Hitam kepada aku.

"Tak merokok." Spontan aku menjawab sekali dengan jelingan tajam aku berikan pada Daniel. Sebelah kening terangkat.

"Mane ko dapat duit beli semua benda ni?"

"Aku nyimpanlaaaa..alaaah..ko bukan tau pun aku ada tabung panda dekat rumah tu."

Aku menjadi malas nak meneruskan perbualan perihal cerut dan tabung panda. Lalu aku lemparkan pandanganku lurus terus ke dalam Sungai Thames. Mencari-cari anak ikan untuk dibawak balik buat pekasam tabur cili padi perah limau purut. Ermmms..sedap.

"Hadri, nanti sehari selepas Chelsea menang Liga Inggeris tahun ni, aku nak pinjam sekejap Piala depa."

"Ko nak buek apo?"

"Aku nak hanyutkan ke dalam Sungai Thames. Moga-moga ia akan menghanyut ke seluruh Kota London serta melalui Spurs dan Arsenal. Biar depa dapat rasai sedikit perasaan gembira Chelsea. Ape macam idea aku?"

"Ko memang kuang ajo Daniel. Kahkahkah!!" Aku tidak dapat menahan ketawa.

Petang itu kami ketawa tidak berhenti-henti sehinggalah senja menjelang. Lebih terbahak lagi apabila nama pasokan Liverpool dan Manchester bersaudara terbit dalam perbualan.


Saturday, February 4, 2017

Chelsea Melawan Arsenal

Kadangkala perjalanan untuk menjadi yang nombor satu akan dirintangi dengan pelbagai cabaran dan dugaan. Sebagai contoh terpaksa berlawan dengan pasukan di tempat ke-3 dan 4 secara berturut-turut.

Ataupun kita akan dihujani pelbagai fitnah akhir zaman seperti pemain bergaduh dengan jurulatih dan jurulatih menghalau pemain pergi menyepak bola ke China walhal perkara ini adalah dusta belaka. Tiada bukti. Tiada saksi. Hasya dakwa dakwi yang tidak bertuan dan tiada bertepi.

Tetapi siapalah kita untuk menghalang semua ini. Ia adalah sebahagian daripda cabaran untuk menjadi yang nombor satu. Untuk menjadi yang terulung. Untuk menjadi yang berkuasa bak Singa Aslan di alam Narnia. Bukannya menjadi ayam pencen togel bulu ataupun meriam buloh termasuk air.

Minggu lepas kita dah lihat bagaimana Chelsea memberi sedikit air muka kepada Liverpool dan seluruh pemujanya. Boleh sahaja Chelsea menewaskan mereka dengan skor 5-0. Tetapi Chelsea tidak mahu. Ini kerana Chelsea sudah berasa bosan untuk bercerita perihal 3 mata setiap minggu. Sampaikan satu tahap pengikut dan peminat setia Chelsea naik bosan nak menaip update #gayat. Begitulah sakitnya tekanan untuk menjadi yang nombor satu. Pasukan yang nombor 6 takkan paham benda macam ni. Ciaaaaan.

Hari ini malam ini tepat jam 8.30 malam, Chelsea akan melayan kunjungan pasukan yang sinonim dengan nombor 4 dan kegagalan. Nombor 4 ni kalau ikutkan teori kaum Cina memang takde ong. Harapnya tahun ini takdelah pasukan Arsenal menamatkan saingan liga di tangga ke-4 lagi. Orang kata boleh membawa suwei.

Bolehlah saya simpulkan di sini yang pasukan Arsenal ni boleh tahan berani juga nak melawan Chelsea. Sudahlah Chelsea tengah handal dan power. Susah pula nak dikalahkan. Bukankah lebih baik Arsenal menarik diri sementara masih sempat? Jika kalah 4-0 nanti tidakkah akan menaggung kemaluan Wenger yang sudah kerepot nyanyok itu?

Sudahlah. Tak perlu kita berpanjangan cerita lagi. Mari kita bukak meja judi dan mulakan pertaruhan. Mengikut ramalan dan tilikan Sang Singa Aslan, Chelsea menang dengan skor 3-2.


Tuesday, January 17, 2017

Dari Kaki Ke Pena Hitam: Make The Ball Happy.



Dari Kaki Ke Pena Hitam: Make The Ball Happy.

'Make The Ball Happy'.

Satu masa dahulu Eric Cantona dan Ronaldinho membawa sedikit fenomena kepada penggemar dan pejuang bola sepak yang seusia dengan aku. Setiap kali turun bermain bola, frasa ini tidak pernah lekang dari mulut. Kalau kau tak tahu itu maknanya kau masa tu masih di alam roh.

Bagi aku secara peribadi beginilah caranya bola sepak sepatutnya dilayan. Menjadikan bola itu gembira dan hidup dengan ceria. Menimang dan melambungya dengan seni dan liuk lintuk penuh bergaya di atas padang. Bergerak kemas dan cantik di atas padang. Dengan satu sentuhan selembut kapas...Gol!!!! Kita yang menonton pun jadi sedap dan seronok. 'Make the ball happy' dan kita semua gembira. Faham?

Apa yang telah kita kecapi di Zurich beberapa minggu yang lalu adalah sekelumit hasil daripada 'make the ball happy'. Segala hukum fizik, teknikal dan saiz badan penjaga gol Pahang menjadikan bola sepak itu satu kegembiraan. Roberto Carlos pernah melakukannya serta ramai lagi pemain bertaraf dunia berjaya berbuat demikian. Begitu juga Faiz Subri yang berjaya menggembirakan bola sepak. Dan kita punya satu hari untuk melupakan segala sampah sarap yang sedang terjadi dalam bola sepak Malaysia. Kenapa kita tidak boleh bergembira untuk sehari? Kau dah gila ke?

Ini kerana di Malaysia bukanlah 'make the ball happy'. Tetapi lebih kepada 'make the bangsawan happy' dan 'make the politikus happy'. Semuanya bersebab dan berkepentingan. Bukanlah aku kata semua. Tetapi sistem lapok di Malaysia ini menjadikan ada sesetengah individu yang masih kekal menggunakan kuasa untuk kepentingan diri sendiri. Tidak payahlah disebut namanya. Kita sudah boleh mengagak sendiri.

Setiap hari berbalas status di facebook. Saling salah menyalahkan. Kita yang membacanya pun naik bosan muak nak muntah. Padahal taraf status liga kita ni tidaklah gah sangat untuk diribut petirkan dengan perkara itu dan ini. Apabila tiada keikhlasan, makanya timbullah pelbagai perkara buruk yang selama ini cuba disorokkan. Aku bersimpati dengan anak-anak muda yang terpaksa membesar dengan mengenali bola sepak Malaysia gaya seperti ini. 

Bola sepak sepatutnya adalah sesuatu yang menggembirakan. Bila setiap hari asyik membaca sindiran ikan, sindiran tabuan, sindiran harimau, sindiran kijang - makin jelaslah bola sepak Malaysia sudah pun menuju ke dalam hutan.