There was an error in this gadget

Friday, November 17, 2017

Dari Kaki Ke Pena Hitam: 2050



Dari Kaki Ke Pena Hitam: 2050

Selepas Malaysia secara rasmi terlepas aksi Piala Asia, aku tidak berasa apa. Sedih tidak. Gembira pun tidak. Apa yang aku buat ialah makan nasik dengan lauk ikan tenggiri asam pedas seperti tiada apa musibah yang menimpa negara. Mungkin kerana sudah terlalu biasa dengan kekalahan. Aku menjadi lali. Tidak lut. Aku menengok sendiri pelbagai reaksi dilepaskan oleh seluruh umat Malaysia. Pecat Vingada. Amek pemain kacukan. Presiden FAM sila letak jawatan. Ambil segera jurulatih tempatan. Bila Irfan Bakti nak latih Malaysia? Ya, aku yakin ini semua adalah jenis desakan segera yang mahukan kejayaan segera. Aku secara peribadi pula merasakan semua ini perlu ditahan terlebih dahulu. Kenapa?

Ini kerana liga kita masih perlukan perubahan. Liga kita sakit. Perlu kepada ubat yang sangat handal. Jawapannya ada pada Presiden FAM. Kita berilah peluang kepada Presiden FAM yang baru ini untuk membuktikan sesuatu. Diakan power. Cuma aku syak mereka yang mahu Presiden FAM ini meletak jawatan segera mungkin dek kerana meluat dengan perilaku dan perkataan yang kadangkala keluar dari mulut beliau. Ya, aku juga kadangkala kecewa dengan beberapa tindakan beliau yang aku rasakan tak perlu pun menggelabah ayam keluarkan video yang tak patut-patut. Teruskan fokus pada bola sepak negara. Bola sepak negeri tu bagilah orang lain buat. Ye tak?

Dahulu aku pernah menulis tak henti-henti pasal Soltan Bola, mengharap beliau meletakkan jawatan, dan diganti dengan seorang muda yang lebih bersemangat dan bercita-cita tinggi. Nah. Sekarang kita sudah ada Presiden FAM yang power resume negerinya. Masa inilah kita perlu bagi sokongan sepadunya. Lagipun Kementerian sudah menetapkan sasaran layak ke Piala Dunia 2050. Ini benda bukan main-main. Ia perlukan sokongan ramai. Jika kita cintakan bola sepak, kita perlu bersama misi negara ini. Jadi buat masa ini, aku masih beranggapan Vingada perlu dikekalkan. Presiden FAM pun perlu diberi peluang. Cuma Vingada ni agak berusia bagi aku. Kalau dapat yang muda macam Villa-Boas tu sedap jugak. Harapan akulah. Kau orang pulak?

Sejak aku mula mengenali bola sepak, Malaysia tidak pernah ketandusan bakat muda. Tak perlulah aku ulang pasal ni. Aku dah pernah tulis lama dahulu. Jadi aku harap semua baka baik bola sepak sekarang ini akan bermain di liga yang lebih mantap dan hebat pada masa hadapan. Dan aku rasa inilah peranan yang sedang dimainkan oleh Football Malaysia LLP. Dengan pemantauan garang dan rapi dari Presiden FAM, kita bolehlah memasang sedikit harapan kepada masa depan bola sepak Malaysia. Setiap masa pun nak fikir negatif, payah jugak.

Satu perkara yang menggembirakan aku ialah orang politik politaik dalam bola sepak Malaysia sudah mula berasa gerun. Setiap gerak-geri perilaku mereka sentiasa dipantau oleh Presiden FAM. Tiada ruang untuk memenuhkan kantung peribadi lagi. Padan muka. Lama sangat hidup selesa dengan makan duit kerajaan negeri yang disalurkan ke bola sepak. Duit ADUN kau amek. Duit exco itu ini. Puih! Kalau tak selesa dan gembira, letak jawatan. Bagi mereka yang betul-betul ikhlas menguruskan bola sepak negeri. Aku cukup pantang jenis Menteri Besar yang menempel dekat Stadium cuma pada perlawanan akhir. Muat naik status facebook bagi ucap selamat berjuang macam dialah punca bola sepak negeri dia power. Ehhhhhhhh...Geram aku.

Sudahlah. Sebelum aku marah-marah tak tentu arah, baik aku berhenti menaip sekarang. Mana nak makan nasik lemak sedap malam-malam gini?

Ramalan: Bola sepak Malaysia sudah bertukar ketua. Kini aku harap Liga Malaysia berubah wajah. Apabila liga kita power, pemain yang power nak mampos akan muncul mencanak. Tapi aku risau jugak bila Presiden FAM umumkan 5 pemain import untuk tahun hadapan. Ermmmmmmmsss.

Wednesday, November 15, 2017

Piala Dunia 2018: Mesir.


Piala Dunia 2018: Mesir.

Revolusi Mesir 25, Januari 2011.

Rostam berdiri pegun di jendela asramanya. Di hadapanya rimbun pepohon kurma dipanah mentari. Dia merenung jauh melihat segerombolan umat Mesir berarak ke sana-sini. Pandangannya penuh dengan api perjuangan. Dia menoleh ke belakang. Terlihat kawan sekampungya sedang tergopoh-gapah mengemas pakaian serba ringkas untuk dibawa pulang ke Malaysia. Atas arahan kerajaan Malaysia yang aman damai dan bencikan kekecohan, maka pelajar Malaysia harus dibawa pulang sesegera mungkin sehinggalah segalanya pulih di Mesir.

"Kau balik dulu. Kau balik Malaysia dulu. Nanti sampai negara JDT sana kau kirimkan salam aku pada Mak Ayah aku ye Rahman."

"Macam mana dengan makwe kau nanti? Sabariah Imani? Kalau-kalau engkau mati nanti, boleh tak aku amek beliau jadi bini?"

Guraun Rahman tidak disambut dengan mesra oleh Rostam. Wajahnya masam mencuka. Pandangan matanya masih sama seperti tadi, penuh dengan api perjuangan. Satu keluhan maha berat dilepaskan di dalam rengkung.

Rostam nekad untuk tidak turut serta bersama belasan ribu pelajar Malaysia yang dibawa pulang dari Mesir ke Malaysia dengan menggunakan pesawat Hercules C-130. Hari ini dia akan turun ke Dataran Tahrir untuk menengok sendiri dengan biji matanya keruntuhan kerajaan Hosni Mubarak. Dijangkakan juga Wael Ghonim akan berucap dengan nada berkobar-kobar. Dan itulah kali terakhir sebenarnya Rahman berbual dengan Rostam. Sejak dari itu Rostam telah hilang bersama sejarah Revolusi Mesir dan Arab Spring. Tiada Siapa pun tahu ke mana perginya Rostam. Di mana pun Rostam berada, moga beliau tenang sentiasa. Barangkali Rahman juga sudah selamat bernikah dengan Sabariah Imani di Dewan Felda Jengka sana.

Mengimbau tanggal 25 Januari, ia adalah merupakan titik penting dalam sejarah moden Mesir. Pada hari ini bekas diktator, Housni Mubarak, untuk pertama kalinya melihat sendiri amarah rakyat. Lebih dari 100,000 pendemostransi berkumpul di Kairo, Alexandria, Suez dan serata kota-kota besar di Mesir.

"Rakyat menuntut kejatuhan rejim Mubarak," begitulah bunyi contengan di dinding-dinding kota serata Mesir pada bulan Januari 2011 yang lalu. Kira-kira 6 tahun yang lepas.


Kejayaan Bola Sepak Mesir.

Berdasarkan rekod FIFA, ini adalah kali ke-3 Mesir layak ke Piala Dunia. Kali pertama adalah pada tahun tahun 1934. Manakala pada tahun 1990 mereka layak untuk buat kali yang kedua. Pada tahun ini mereka berjaya seri dalam 2 perlawanan menentang Republic of Ireland dan Belanda. Namun tewas kepada England dalam perlawanan terakhir. Tamat kejohanan ini Mesir berada di tangga tercorot dengan 2 mata sahaja.

Jonas Salk pernah berkata 'The reward for work well done is the oppurtunity to do more'.

Maka dengan itu, usai 12 jam kejayaan layak ke Piala Dunia 2018 di Russia, Presiden Mesir, Abdul Fattah al-Sisi mengumumkan bonus $US85,000 kepada setiap pemain. Dah macam perangai Malaysia. Menang sikit bagi tanah. Menang dengan Hong Kong janji nak bagi duit. Menang Piala AFF dapat pangkat Datuk. Begitulah bola sepak dan ganjaran. Sukar untuk dipisahkan.


Regim Mohamed Salah

Selepas 28 tahun sangap Piala Dunia, akhirnya mereka berjaya layak dan akan berlaga keting dengan pasukan handalan dunia yang lain di Russia - kecuali Malaysia. Mujur kejayaan Piala Afrika banyak mereka kecapi senggang mereka sunyi dari Piala Dunia. Ada jugaklah gula-gula untuk rakyat mereka. Bukan macam Malaysia, satu apa piala pun takde. Gula-gula buat taik gigi pun tak dapat bagi. Heh!

Tidak syak lagi Mohamed Salah akan mengetuai generasi baru Mesir di Piala Dunia tahun hadapan bersama-sama El Nenny dan Ahmed Hegazi antaranya. Juga beberapa muka veteran dalam pasukan ini seperti penjaga gol mereka, El-Hadary yang akan berusia 45 tahun apabila Piala Dunia berlangsung di Russia kelak. Dan apa yang lebih menarik ialah El-Hadary diakui oleh Didier Drogba sebagai antara lawan terbaik yang pernah dihadapinya.

Berbalik semula kepada perihal Mohamed Salah tadi. Dalam satu temubual selepas membantu Mesir layak ke Piala Dunia, dengan nafas turun naik dia berkata:

"Kami dengan ini sudah bersedia untuk membanggakan seluruh umat Mesir dan Afrika. Inilah hadiah dari kami untuk 100 juta rakyat Mesir yang bersama-sama sabar serta tenang dengan kami selama 28 tahun lamanya. Terima kasih."

Siapa Tak Kenal Hector Cuper Dia Ketiak Itam.

Héctor Cúper tiba di Mesir dengan reputasi gah dan mempunyai pengalaman luas melatih pasukan terkemuka seperti Inter Milan dan Valencia. Tidak seperti Malaysia yang menggaji entah siapa-siapa untuk pasukan bola sepaknya. Selepas di google barulah kita tahun siapakah sosok dari Portugis itu.

Héctor Cúper dikatakan mendapat slip gaji sebanyak $65,000 sebulan. Jadi sudah tentulah membawa Mesir ke Piala Dunia adalah sasaran utama FA Mesir. Dan apa yang lebih manis dia akhirnya berjaya melaksanakan tugasan ini.

Sebelum perlawanan menentang Congo, Héctor Cúper dipercayai diberi rawatan tekanan darah tinggi. Mungkin akibat tekanan yang melampau menjelang pertemuan dengan Congo.

Walaubagaimanapun nama Héctor Cúper kini sudah terlipat dalam sejarah bola sepak Mesir. Bolehlah beliau berehat dengan tenang dan fokus pada Piala Dunia 2018 nanti.


Thursday, October 19, 2017

Dari Kaki Ke Pena Hitam:Kerjasama FAM dengan Rayo Vallecano.

Dari Kaki Ke Pena Hitam: Kerjasama FAM dengan Rayo Vallecano.

Laaaaamaaaaaa dahulu pernah juga FAM mengadakan kerjasama dengan kelab bola sepak luar antarabangsa. Antaranya dengan Chelsea, Cardiff City - menghantar pemain ke sana. Juga dengn QPR - menghantar Ong Kim Swee berguru di London. Ini adalah sekadar beberapa kelab sahaja yang aku sebutkan. Apakah hasilnya?

Kini pula dengan Rayo Vallecano pasukan yang sedang bermain di Liga Segunda Sepanyol. Musim lepas menamatkan liga di tangga ke-12. Musim ini pula sedang berada di tempat ke-5 selepas mengharungi 10 perlawanan.

Kenapa Rayo Vallecano. Kenapa bukan Mesir? Kenapa bukan Bosnia? Iceland? Thailand?

Ke mana arah bola sepak Malaysia yang mahu FAM bawak sebenarnya ni?


Sunday, October 8, 2017

Di Mana Mereka: Gareth Barry.

Di Mana Mereka: Gareth Barry.

Ramai daripada kita tahu yang Gareth Barry hari ini bermain di West Brom Albion. Beliau juga baru sahaja secara rasmi menjadi pemain yang mencatatkan penampilan terbanyak dalam Liga Perdana Inggeris. Dengan rekod sebanyak 632 penampilan, beliau berjaya mengatasi lagenda Manchester United - Ryan Giggs. Sebagai info tambahan nak bagi panjang tulisan ini - Ryan Giggs sebelum ini memintas rekod David James.

Gareth Barry memulakan kariernya dengan Aston Villa pada tahun 1998. Di sinilah dia menempa nama sebagai antara pemain tengah terbaik di England. Bukan di dunia. Merasalah juga beliau Piala Kejuaraan Intertoto pada tahun 2001. Entah piala apelah nama macam syarikat perjudian ajek.

Namun malang sekali kewujudannya dalam kem bola sepak England sentiasa dibayangi dengan kelincahan Frank Lampard dan Steven Gerrard. Walau macam mana power mak nenek sekalipun aksi Barry untuk Aston Villa, namanya dalam pasukan England adalah bukan yang pertama. Gagal.

Walaubagaimanapun kelibat beliau secara tiba-tiba didambakan untuk kelab Manchester Biru. Mungkin untuk melengkapkan kuota pemain tempatan berbangsa Inggeris maka City pun membelanjakan £12 Juta untuk khidmatnya selama 5 tahun.

Seperti biasa barangsiapa yang berpindah dari kelab cap ayam kepada kelab kaya raya mestilah akan dikecam. Tidak ketinggalan juga Barry si Lagenda Villa. Kata-kata nista seperti mata duitan, kacang lupakan kulit segera menjadi zikir di bibir pendukung setia pasukan Aston Villa. Tetapi Barry tenang membalasnya dengan kejuaraan Liga Perdana Inggeris pada musim 2011-12 berserta Piala FA pada musim sebelumnya.

Kebanjiran pengurus di Manchester City bermakna pemain juga perlu ditukar ganti. Barry akhirnya dipinjamkan ke Everton Football Club pada musim 2013-14. Semusim selepas itu beliau menjadi pemain tetap di Everton dan mengumpul 131 penampilan. Piala kejuaraan tiada. Kesian.

Kini dia bermain untuk pasukan West Bromwich Albion dan bercadang untuk meneruskan kerja sebagai pemain bola sepak sehingga berusia 40 tahun. Tak cukup lagi ke simpanan KWSP dia ni?

Sementara itu Barry juga ada mendedahkan bahawa senaman yoga menjadikan dirinya kekal cergas dan bertenaga. Selain tidak merokok dan menjauhkan diri daripada lorong pelacuran.

Apabila ditanya kepadanya perlawanan manakah yang menjadi kegemaran beliau? Begini jawapannya sambil menekup mulut.

"Perlawanan paling sedap sudah tentu ketika kami Manchester City berkenduri gol menewaskan Manchester United 6-1. KahKahKah."


Monday, September 18, 2017

Dari Kaki Ke Pena Hitam: Mengharap Sead Kolasinac.


Dari Kaki Ke Pena Hitam: Mengharap Sead Kolasinac.

Sebenarnya aku nak tulis serba sedikit pasal Sead Kolasinac ni sebelum perlawanan antara Chelsea dan Asenal. Malangnya ia bertembung dengan waktu prima kemunculan video Fathia Latiff yang rancak menunjuk pusat. Pada malam tersebut dua tetingkap laman sesawang aku buka serentak. Sead Kolasinac dan Fathia Latiff. Namun akhirnya laman sesawang Fathia Latiff berjaya menewaskan Sead Kolasinac tanpa melawan. Jadi aku batalkan niat menulis tentang pemain ini sebelum perlawanan Chelsea-Arsenal. Dan menyimpannya sehingga tamat laga kedua pasukan ini.

Sebenarnya tidak sukar untuk Kolasinac membuatkan minat aku terbit padanya. Empat penampilan mantap dalam Liga Perdana Inggeris dengan satu gol menarik dalam Piala Europa menjadi penanda arasnya setakat ini. Berbadan tegap serupa mesin basuh 20kg. Inilah ciri-ciri pemain pertahanan yang diidamkan oleh jurulatih seluruh dunia kecuali Malaysia. Ini kerana sebagai contoh Malaysia masih percaya dengan pemain kecil molek seperti Nazirul Naim dalam tugasan bertahan. Untuk kali ini kita biarkan hal ini barang seketika.

Jangkaan aku hampir tepat sebenarnya apabila Kolasinac mendatangkan kesukaran kepada Chelsea sehinggakan David Luiz terpaksa berkorban demi pasukan kami. Walaupun pada dasarnya tindakan Luiz itu berpunca daripada Alexis Sanchez yang terhegeh-hegeh mengejarnya dari belakang dan mendatangkan kemarahan Luiz. Luiz adalah bangsa Brazil. Bangsa Brazil pantang disauk kakinya dari belakang. Kelak ia akan membangkitkan baran di jiwa.

Berbalik kepada hal Kolasinac tadi. Adakah pemain ini jawapan kepada permulaan hambar pasukan Arsenal musim ini? Inikah kombinasi pemain dan taktikal paling mapan serta lestari buat Arsenal apabila menghadapi enam pasukan atasan liga? Hanya masa yang akan tentukan. Dan tidak salah buat penganut The Gunners mengharap pada Kolasinac. Kesian jugek Arsenal duduk nombor dua belas ni aku tengok. Dengan pasukan lawan yang tinggal sepuluh pemain pun tak dapat nak kalahkan. Lemah.

Sementara itu kem Chelsea masih tenang walapun tidak beroleh tiga mata minggu ini dan David Luiz pula digantung tiga perlawanan - termasuk pertemuan menentang Manchester City pada 1 Oktober nanti. Tidak ada apa yang perlu dirisaukan oleh adik kakak sekalian kerana Chelsea adalah sebuah pasukan power segenap posisi berlapis-lapis dahsyatnya. Umum sudah mengetahuinya sejak dahulu lagi.

Okaylah aku nak tido. Semoga berjumpa lagi. Selamat Tahun Baru 1439 Hijriah.

Nota bola: Aku sempat nengok game Juventus lawan Sassulo. Punyalah power Paulo Dybala 10 skor hatrik. Sergio Aguero pun sumbat hatrik minggu ni. Adakah dua ekor ini mampu mengubah nasib Argentina dalam kempen kelayakan Piala Dunia nanti? Hah!