There was an error in this gadget

Friday, April 15, 2016

JKR dah tak layan TMJ. Terpaksalah KJ sama Sathia hiburkan dia.

JKR dah tak layan TMJ. Terpaksalah KJ sama Sathia hiburkan dia.


Pertamanya aku nak ingatkan kepada geng taksub TMJ, tapayana marah-marah selepas baca tajuk ni. Secara peribadi aku merasakan apa yang TMJ buat setakat ini adalah sudah bagus. Cuma pendekatan debat ni bagi aku tak bawa apa-apa faedah andainya ia hanya menjadi gelanggang menuding kesalahan dan kemudiannya tiada input yang hendak dilaksanakan selepas selesainya debat sarkis ini.

Sekiranya tiada langkah segera selepas berakhirnya debat itu, percayalah cakap aku ni. Debat TMJ dengan beberapa individu sarkis ini takkan bawa kita ke Piala Dunia. Pernah dengar pegawai bola sepak di Bosnia berdebat sebelum mereka berjaya melayakkan diri ke Piala Dunia 2014 selepas sekian lama hidup dalam peperangan? Kalau ada sila bagitahu aku. Mungkin aku terlepas pandang.

Debat ini juga takkan melahirkan pemain bertaraf dunia. Aku nak tanya, adakah Hidetoshi Nakata berjaya bermain di Serie A untuk Perugia, Parma, AS Roma, Bologna dan Fiorentina selepas Tengku Bola Jepun berlawan debat dengan Pegawai JAF? Hah?

Bukan sahaja tidak akan melahirkan pemain bertaraf dunia. Ia juga tidak akan mewujudkan liga yang pawer macam J-League. Mungkin ada yang akan berkata seperti ini.

"Memangla blum boleh jadi.. Nama pun perbincangan terbuka.. Untuk cari kesepakatan pandangan.. Kita kalau nak berjuang dalam apepun.. Pandangan perlu selaras dan masing2 jelas. Baru bole form 1 kesatuan..."

Ya. Tiada yang salah pun dengan pendapat dekat atas ni. Cumanya aku selaku individu yang dah muak dengan janji manis, sembang kemas dalam bola sepak ini merasakan tidak perlulah kita berdebat sakan untuk menentukan kemajuan bola sepak Malaysia. Apa yang lebih penting ketika ini adalah tindakan.

Ingin aku tegaskan sekali lagi. Penentuan kejayaan sukan bola sepak bukan di lapangan debat wahai adik kakak sekalian. Ia sepatutnya diterjemahkan di atas padang. Kita sudah ada sistem pembangunan pemain muda yang baik. Cuma aku masih risau hala tuju mereka ini semua apabila digraduasikan dari sekolah sukan dan akademi bola sepak mereka kelak. Takkanlah masa remaja mereka membelasah Spurs dan Seville, tiba-tiba apabila dewasa kelak kena berlaga keting dengan pasukan lemah seperti Pahang dan Perak?

Jadi, aku berharap agar mereka semua ini tapayana debat siaran langsung tunjuk siapa yang lebih pawer. Adalah lebih baik duduk semeja ramai-ramai, bincang cara terbaik untuk memajukan sukan yang makin tenat ni. Bertukar idea dan pandangan. Kemudian buat rangka pelan tindakan serta sasaran hala tuju bola sepak Malaysia. 

Paling penting sekali panggil Tengku Bola si Presiden FAM tu. Aku nengok dia rileeeeks jek Malaysia kena main dengan Macau itu hari. Satu kenyataan media pun tidak keluar dari molot Tengku Bola selepas Malaysia terkial-kial hendak seri dengan Macau yang suatu ketika dahulu kita belasah 9-0 dan 5-0. Adakah Tengku Bola sudah tidak berminat dengan bola sepak Malaysia? Jika begitu berilah sahaja jawatan tersebut kepada mereka yang berdegau-dagau bertempik mengatakan mampu menjulang bola sepak Malaysia. Itu lebih manis aku rasa.

Aku berpendapat baik TMJ ataupun FAM dan sekutunya hendaklah membuang ego mereka jauh-jauh sekiranya benar-benar cintakan bola sepak serta ikhlas berkhidmat untuk rakyat yang cintakan sukan ini. Pegawai FAM yang tidak ada nafsu bola sepak itu wajiblah berundur sahaja. Melainkan ada lubok emas yang sukar hendak ditinggalkan maka itu adalah benda yang paling susah untuk kita semua ubah. Kesimpulannya, yang selama ni makan duit cukai rakyat untuk sukan bola sepak, tapi hasil masih yillek, sila bertaubat. Yang kaya raya pula jangan angkuh sangat.

Kenapa aku tidak teruja dengan debat sarkis semacam ini?

Sebab aku ada MATA PENA SI HITAM.

No comments:

Post a Comment

Silakan Laser Saye...