There was an error in this gadget

Tuesday, January 17, 2017

Dari Kaki Ke Pena Hitam: Make The Ball Happy.



Dari Kaki Ke Pena Hitam: Make The Ball Happy.

'Make The Ball Happy'.

Satu masa dahulu Eric Cantona dan Ronaldinho membawa sedikit fenomena kepada penggemar dan pejuang bola sepak yang seusia dengan aku. Setiap kali turun bermain bola, frasa ini tidak pernah lekang dari mulut. Kalau kau tak tahu itu maknanya kau masa tu masih di alam roh.

Bagi aku secara peribadi beginilah caranya bola sepak sepatutnya dilayan. Menjadikan bola itu gembira dan hidup dengan ceria. Menimang dan melambungya dengan seni dan liuk lintuk penuh bergaya di atas padang. Bergerak kemas dan cantik di atas padang. Dengan satu sentuhan selembut kapas...Gol!!!! Kita yang menonton pun jadi sedap dan seronok. 'Make the ball happy' dan kita semua gembira. Faham?

Apa yang telah kita kecapi di Zurich beberapa minggu yang lalu adalah sekelumit hasil daripada 'make the ball happy'. Segala hukum fizik, teknikal dan saiz badan penjaga gol Pahang menjadikan bola sepak itu satu kegembiraan. Roberto Carlos pernah melakukannya serta ramai lagi pemain bertaraf dunia berjaya berbuat demikian. Begitu juga Faiz Subri yang berjaya menggembirakan bola sepak. Dan kita punya satu hari untuk melupakan segala sampah sarap yang sedang terjadi dalam bola sepak Malaysia. Kenapa kita tidak boleh bergembira untuk sehari? Kau dah gila ke?

Ini kerana di Malaysia bukanlah 'make the ball happy'. Tetapi lebih kepada 'make the bangsawan happy' dan 'make the politikus happy'. Semuanya bersebab dan berkepentingan. Bukanlah aku kata semua. Tetapi sistem lapok di Malaysia ini menjadikan ada sesetengah individu yang masih kekal menggunakan kuasa untuk kepentingan diri sendiri. Tidak payahlah disebut namanya. Kita sudah boleh mengagak sendiri.

Setiap hari berbalas status di facebook. Saling salah menyalahkan. Kita yang membacanya pun naik bosan muak nak muntah. Padahal taraf status liga kita ni tidaklah gah sangat untuk diribut petirkan dengan perkara itu dan ini. Apabila tiada keikhlasan, makanya timbullah pelbagai perkara buruk yang selama ini cuba disorokkan. Aku bersimpati dengan anak-anak muda yang terpaksa membesar dengan mengenali bola sepak Malaysia gaya seperti ini. 

Bola sepak sepatutnya adalah sesuatu yang menggembirakan. Bila setiap hari asyik membaca sindiran ikan, sindiran tabuan, sindiran harimau, sindiran kijang - makin jelaslah bola sepak Malaysia sudah pun menuju ke dalam hutan.

No comments:

Post a Comment

Silakan Laser Saye...