There was an error in this gadget

Saturday, January 7, 2017

Dari Kaki Ke Pena Hitam: Hero.

Beberapa minggu yang lalu aku ada bertemu seorang sahabat tua. Aku bertanyakan kepadanya apakah harapan dia terhadap masa depan bola sepak Selangor yang sedang huru-hara ni. Beliau menegaskan kalau setakat kemeriahan mendakap Piala Malaysia buat kali ke 34 yang menjadi sasaran, adalah lebih baik bola sepak Selangor pergi meninggal. Aku yang mendengarnya tidak berapa terkejut. Malahan boleh mengagak apakah yang bermain dalam benak fikiran beliau.

Secara kasar aku berpendapat memang inilah yang diharapkan oleh sesetengah penyokong dewasa pasukan bola sepak di Malaysia. Yang diharapkan ialah bukannya deretan Piala. Tetapi sebenarnya lebih kepada mahu melihat perubahan tata cara pengurusan pasukan tersebut. Bagaimana gaji pemain diuruskan dengan baik sehingga tiada lagi isu gaji tertunggak. Kelangsungan pasukan ke arah penswastaan penuh dilaksanakan dengan licin dan cermat. Tidak lagi bergantung sepenuhnya kepada dana kerajaan negeri. Pendek kata kami penyokong dewasa ini sudah bosan melihat pasukan bola sepak diuruskan secara sarkis. Bayangkan sudah hendak masuk tahun 2020 masih ada lagi kita dengar isu gaji pemain dan jurulatih yang masih tertunggak. Macam mana liga kita nak menuju penswastaan penuh menjelang 2018 jikalau mencari penaja pun tidak reti sampaikan hendak menarik diri dari liga Malaysia?

Tahun lepas ada pasukan yang sudah melantik CEO untuk menguruskan pasukan. Menukar logo lama kepada lambang gajah. Usaha dah nampak cantik. Malangnya tak tahu mana silap, pasukan secara tiba-tiba tidak lagi berbelanja mewah sebaliknya menyenaraikan ramai pemain muda, stadium menjadi kosong apabila deretan kekalahan mula menjadi sahabat baik yang akhirnya menyebabkan kedudukan liga hampir ke lembah penyingkiran. CEO akhirnya akur atas desakan dan meletak jawatan. Sekarang dengar cerita pasukan tersebut dari pentadbiran gaya FC telah kembali kembali menyembah ‘berhala’ FA. Benda perubahan macam ini memang perlukan masa dan sokongan dari semua pihak sangatlah penting. Hari ini pasukan tersebut sudah kembali ke fitrah asal. Yang tidak kisah pasal hal penswastaan liga ni mungkin boleh bergembira. Terpulanglah. Itu cara hidup yang korang pilih.

Manakala di pantai timur pula tidak kurang dramatiknya. Ada sebuah pasukan yang bersungguh menyatakan akan menarik diri akibat tiada penaja selepas tahun lalu mengikat ‘tali perkahwinan’ dengan seorang ahli perniagaan yang jarinya tidak pernah terlepas dari kedua belah pipinya yang gebu. Aku tidaklah berasa marah dengan solusinya. Tetapi aku berasa mual dengan permulaan dramanya yang membawa kepada penyelesain gaya hero yang individu itu sendiri buat. Masakan tidak, beliau yang sudah tiada kuasa dalam pentadbiran pasukan tersebut yang mula-mula membawa cerita pasukan tersebut tiada penaja dan mahu menarik diri. Penghujungnya dia jugalah yang muncul sebagai hero dengan meletakkan dua anak syarikatnya sebagai penaja utama pasukan. Selesai. Dua syarikat yang menjadi milik seorang individu yang bekerja untuk rakyat tu kita tak perlu ulas di sini. Aku tak selera nak fikir.

Cuma aku ada sedikit musykil dengan pasukan ini yang mana kita tahu sebelum ini penuh penaja menempek logo pada jersi mereka. Kepenuhan stadium juga agak cantik. Pada akhirnya tabung pasukan tetap menjadi kafir. Eh silap. Menjadi fakir. Mengemis menjaja cerita sana-sini. Hampir-hampir kerajaan negeri melancarkan tabung derma kilat. Inilah buruknya kondisi bola sepak Malaysia sekarang yang penuh campur tangan politik. Yang mana kita tahu politik itu sendiri adalah tahi. Diadun pula dengan bola sepak Malaysia kelolaan Tengku Bola. Maka lahirlah FA negeri berperangai tahik kentut.

Aku rasa cukuplah cerita negatif bola sepak Malaysia pada kali ini. Semua yang aku sebut dekat atas adalah pasukan gergasi Malaysia. Kau bayangkan betapa sendunya pasukan di Borneo, pasukan yang tiada fans base, pasukan yang stadiumnya kejap di Lembah Klang sekejap lagi dekat Hang Jebat. Mereputlah jawabya dengan penyertaan setiap tahun hanyalah untuk memenuhi kuota dan jadual Liga Malaysia. Sekarang ni aku harap FMLLP pun tidak terjerumus ke kancah sarkis. Sebabnya sudah nampak FMLLP pun akan ke lembah keji.

Haaa..satu lagi aku nak pesan. Siapa suruh aku lukis dia ketiak hitam.


No comments:

Post a Comment

Silakan Laser Saye...