There was an error in this gadget

Friday, December 12, 2014

Dollah Salleh Apa Yang Engko Dah Buat?

 


Dollah Salleh Apa Yang Engko Dah Buat?

Sebenarnya aku masih lagi nak menangis memikirkan Malaysia menang dengan Vietnam ni. Aku yang pergi nengok satu perlawanan persahabatan antara Malaysia dengan Syiria itu hari memang awal-awal lagi menjangkakan pasukan Harimau Malaya kali ini akan bungkus. Dengan 'set of player' yang lebih kurang sama dengan jurulatih Datuk Rajagopal, aku selaku penyokong yang bersorak ketika gol, memaki hamun kalau pemain tanduk bola guna hidung memang tidak meletakkan harapan sejauh ini. Ya, sejauh melangkah ke peringkat akhir. Dan bagi aku kejayaan ini wajar kita raikan buat seketika tanpa terlebih-lebih. Bak kata pepatah jangan over sangat kalau kita menilai dari segi persembahan seni bola sepak yang dipamerkan setakat ini. Tapi daripada segi keputusan, aku bagi 'A' pada skuad asuhan Dollah Salleh kali ini. Pasukan Dollah Salleh adalah pasukan yang berorientasikan keputusan dan bukannya permainan cantik semata-mata.

Dollah Salleh memulakan aksi kedua bertemu Vietnam dengan melakukan 5 pertukaran berbanding perlawanan pertama. Meletakkan S.Kunanlan sebagai pemain pertahanan kanan. Menyingkirkan Mahali Jasuli. Ramai yang tidak tahu ini antara posisi yang pernah dimainkan oleh Kunanlan ketika bersama Negeri Sembilan dahulu dan kadangkala ketika beraksi untuk Selangor musim ini. Shukor Adan bermain semula selepas penggantungan kad kuning. Berpasangan dengan Fadli Shas di bahagian pertahanan tengah. 

Sebelum itu aku menengok pertukaran antara Khairul Fahmi dengan Farizal Marlias juga sebagai sesuatu yang agak misteri. Namun ia boleh dilakukan memandangkan kebolehan mereka lebih kurang sama sahaja. Tetapi misterinya kenapa Farizal bermain pada malam tadi masih kekal misteri sehingga saat ini. 

Di bahagian tengah Dollah Salleh meletakkan Badri Radzi yang turun buat pertama kalinya sebagai pemain utama.  Amri Yahyah pula bermain di posisi sayap kiri milik Kunanlan sebelum ini. Sambil Indra Putra mengambil alih peranan Safee Sali sebagai pasangan serangan untuk Mat Yo. 

Nah!!! Inilah perubahan yang dilakukan Dollah Salleh ketika nyawa pasukan Harimau Malaya betol-betol di hujung tanduk. Sesuatu yang tidak berani dilakukan oleh jurulatih sebelum ini. Ini aku tak masukkan lagi peranan Azamuddin Akil yang tidak banyak naik ke atas sebaliknya lebih membantu pertahanan dan inilah karekter jurulatih yang kita mahukan. Orang kata berani mencuba alang-alang perlawanan itu sendiri sudah bagaikan yang terakhir untuk mereka. Dan secara bagusnya pemain-pemain kali ini memberikan respon yang amat positif. 

Bagaimana mereka membalas kepercayaan yang Dollah Salleh berikan? Mari sini aku ceritakan... 

1) Gol Pertama : Kunanlan memintas hantaran pihak lawan dari sebelah kanan. Dia kemudiannya menghantar bola tersebut kepada Azamuddin Akil yang seterusnya menyilangkan kepada Indra yang telah berlari ke dalam kotak penalti. Indra dijatuhkan dan penalti untuk Malaysia. Gol!!!! Sepakan penalti penuh yakin dari Safiq Rahim. Gol ke-4 beliau dalam kejohanan ini dan mendahului carta penjaring terbanyak. 

2) Gol Kedua : Zubir Azmi memenangi perebutan bola di sebelah kiri, bola dihantar kepada Amri. Amri melambungkan bola ke hadapan untuk mencari Mat Yo. Penjaga gol Vietnam dan dua orang pertahanannya menjadi pening. "Amri bagi siapa? Amri bagi siapa?". Sepantas kilat Mat Yo mencelah di antara dua pertahanan tersebut dan sempat menguis bola menewaskan penjaga gol Vietnam yang sudah pun terlajak ke depan. 

3) Gol Ketiga : Hantaran cantik Piya mencari Indra di sebelah kiri berjaya memecah barisan pertahanan Vietnam. Indra meluru ke dalam kawasan Vietnam dan melakukan hantaran silang. Bola terkena pertahanan Vietnam, Dinh Tien Thanh lalu menerjah gawang gol buat kali ke-3. 

4) Gol Keempat : Malaysia dengan powernya menjaringkan gol keempat melalui sepakan penjuru Piya. Fadhli menanduk bola kepada Shukor yang mudah menewaskan penjaga gol Vietnam dengan tandukan dari jarak dekat. Lambang bendera di dadanya dicium penuh bangga oleh Kapitan Shukor. 


 


Kejayaan ini memadam rekod duka pasukan Harimau Malaya yang tidak pernah menang sejak tahun 1991 di Stadium My Dinh, Vietnam. Lawan seterunya nanti bukannya pasukan selengit Liverpool. Lawan Harimau Malaya adalah Thailand. Semangat 1 Malaysia perlu disematkan dalam jiwa setiap pemain Harimau Malaya. Kemenangan Didahulukan Piala Diutamakan. Kita mesti menewaskan Thailand dan seterunya menjulang sekali lagi Piala AFF Suzuki ini. Jika dahulu memenangi Piala Tiger ini ibarat bir Tiger masuk membasahi tekak yang kekeringan. Ia berbeza kali ini kerana kejayaan menjulang Piala Suzuki pula bagaikan sireh pulang ke gagang kerana ia hanya berhak berada dalam kabinet di Wisma FAM. 

Sebagai seorang pendukung tegar bola sepak Malaysia, aku menyeru semangat Ngap Sayot dan roh pejuang-pejuang Jang seperti Dato Siamang Gagap, agar memenuhi setiap ruang pelusuk di Tanah Melayu sekaligus memberikan sokongan tidak berbelah bahagi kepada Harimau Malaya. 

Bersediakah kita semua untuk berdiri teguh di belakang Harimau Malaya? Tidak kisahlah sama ada kita pergi ke stadium kelak ataupun menonton di rumah makwe tercinta. Setiap sokongan dan doa itu amat penting untuk mereka. Lupakan sementara keputusan serta permainan buruk yang lalu. Kini perlawanan akhir menjadi taruhan. Thailand bukan lawan yang mudah, tetapi tidak mustahil untuk ditewaskan. 

KAMI DATANG!!!! KAMI DATANG!!!! DEMI MALAYSIA DARUL POWER!!!! HIAAAAAAAAAAAAAAAAAPPPP!!!!!!!!!!!!!!!!

Posted via Blogaway

2 comments:

Silakan Laser Saye...