There was an error in this gadget

Wednesday, December 7, 2016

Di Mana Mereka? Luke Chadwick.






Di Mana Mereka? Luke Chadwick.

1999 | Padang Latihan Trafford, Manchester.

“Kau okay ke Chad?” Aku melihat wajah sahabatku itu hari ini lebih muram dari biasa.

“Aku okay je. Cuma risau entah dapat ke tidak aku masuk dalam senarai utama pasukan kita ni. Kau nengoklah si Beckham tu. Entah berapa lama lagi dia nak main dekat sini. Kalau dia tak pindah. Maknanya aku pun mereputlah dekat bangku simpanan ni.

Dengan perlahan aku mengangguk. Selesai mengikat tali kasut bola Adidas Predator, aku melakukan sedikit senaman regangan. Dari jauh aku lihat Beckham, Butt, Neville sedang bergurau senda sebelum latihan bermula. Di sudut yang lain pula Nistelrooy sedang berbisik penuh muslihat bersama Jaap Stam. Entah mendelah yang mereka berdua rancangkan.

2001 | Stadium Nasional Bukit Jalil, Malaysia.

“Kuang ajor ko Chad. Berani kau skor lawan team negara aku ek?”

Secara bergurau aku melempar Adidas Predator aku. Chadwick mengelak pantas. Kasut aku terpelanting hampir terkena Alex Ferguuson. Mujur Barthez yang tangkas melakukan balik kuang segera menangkap kemas kasut bola tersebut. Barthez mengangkat kening sebanyak 3 kali sebagai tanda riak.

“Rileeekslah bro..negara kau ni lemah sangat. Senang jek kita skor 6 gol. Tak berbalas pulak tu. Aku hampir-hampir tukar posisi dengan Barthez tadi kau tau? Hahaha.”

Lain macam aku nengok kegembiraan Chadwick hari ni. Mungkin kerana dapat merasai nikmat bermain dan menjaringkan gol.

2004 | Cafe Beermoth, Manchester.

“Aku kena pindah main dengan West Ham ni. Bos tak mahu sambung kontrak aku. Jadi aku ke London nanti free transfer jek. Ermmmms.”

Chadwick melemparkan satu pandangan jauh yang penuh maksud tersirat. Arak Boddingtons masih tidak berusik di dalam gelasnya. Entah apalah yang dikesalkan. Sedikit sebanyak mungkin aku boleh faham. Aku sendiri pun musim depan akan berangkat ke Pohang Steelers. Susah jadi pemain dari Asia ni kalau nak kekal lama bermain di Eropah. Lebih-lebih lagi jika di England. Susah nak cari belacan dengan cencalok. Aku kalau makan asam pedas mesti kena ada dua benda ni.

2016 | Umm al Afa’I, Qatar.

“Terima kasihlah jemput aku datang rumah ko ni ye. Mewah jugak idup kau sekarang ek?”

“Alhamdulillah..rezeki anak-anak. Dekat Liga Stars Qatar ni depa bayar mahal jugak kalau hang dari negara luar macam Eropah atau Amerika Selatan. Untuk orang Asia macam aku ni kira sedap jugaklah gaji. Lagipun setiap minggu aku dapat berlaga keting dengan Pak Arab. Kalau aku main Liga Malaysia setakat lawan dengan Safiq Rahim jek buat ape? Hah? Kau pulak Chad macam mana idup kau sekarang?”

“Sekarang aku dah setel down jadi jurulatih akademi dengan tempat asal aku Cambridge. Penat woih aku main dengan macam-macam kelab. Dari West Ham ke Stoke ke Norwich ke Majlis Perbandaran MK. Huh! Tak larat aku nak senaraikan.”

Aku hanya tersenyum nipis seperti bibir Tasha Shila. Sahabatku Luke Chadwick masih tidak banyak berubah. Cuma tulangnya sudah mula penuh dengan isi. Makan sedap barangkali. Aku keluarkan telefon pintar dari poket. Aplikasi FotMob aku buka dan terus aku cari kedudukan terkini carta Liga Perdana Inggeris. Aku usulkan skrin telefon kepada Chadwick.

“Cuba kau nengok kedudukan liga ni. Amacam? Power tak Fellaini?”

“Kahkahkahkahkahkah.”

Terbahak-bahak Chadwick ketawa. Habis tersembur air teh tarik yang diminumnya. Petang itu aku dan Chadwick berbual-bual tentang insiden kasut bola terbang ke kepala Beckham dan kontroversi perpindahan mengejut Jaap Stam. Apabila tersebut nama Moyes dan Van Gaal, kami berdua bertambah berdekah.

“Kahkahkahkahkahkah.”

Debu Qatar tidak dapat menghalang kami untuk terus mentertawakan Manchester United.

1 comment:

  1. punya la kurus cadwick ni dulu. mcm hantu tulang.

    miskin sgt ke sampai takleh makan weight gain

    ReplyDelete

Silakan Laser Saye...