There was an error in this gadget

Tuesday, November 19, 2013

Rahsia Sulit Kegagalan Berterusan Harimau Malaya II



Dan seperti biasanya seluruh rakyat Malaysia dikecewakan. Kegagalan yang sudah dijangka oleh sesetengah peminat walaupun masih ada beberapa individu yang cuba memberikan harapan serta janji palsu kepada kita. 

Rajagopal sudah lama dipecat di mata aku. Jasanya yang terdahulu tiada siapa boleh menidakkannya. Tetapi inilah akibatnya apabila terlalu 'bersandarkan pada kenangan'. Kemon...kita perlu 'move on' Rajagopal. Sejak daripada zaman Piala Suzuki 2010 sehinggalah ke malam perlawanan menentang Qatar, 'set of player' yang beliau gunakan tidak banyak berubah. 

Walaupun begitu masih ada beberapa orang pemain yang layak dan nampak cantik bermain bola untuk Malaysia. Namun ada antara mereka yang kita kurang pasti sama ada mereka ada menyentuh bola ketika bermain atau hanya menunggang ke sana sini di dalam padang. 

Pemilihan Pemain Yang Sungguh Misteri.

Ia sebenarnya lebih misteri dari Villa Nabila. Seperti yang aku kata sebelum ini, 'set of player' yang Rajagopal gunakan tidak banyak berubah sejak tahun 2010. Jadi aku jangka persefahaman bukannlah masalah utama. Kalau masih ada yang menyebut masalah persefahaman di atas padang, aku terajang muka dia.

Sebagai contoh, Safee Sali. Ya pemain macam Safee Sali sememangnya hebat tetapi hanya di Asia Tenggara, bukan hebat di Asia. Itupun dahulu semasa tahun 2010 sebelum Safee Yang Menunggang!!! Namun eranya sudah lama berlalu seperti air terjun Niagara yang jatuh menjunam laju. Itu belum lagi aku sebut nama Gurusamy, Kunanlan dan beberapa muka wajib ada dalam pasukan Harimau Malaya. Yang ada bermain di Eropah pun tidak dipanggil pulang untuk berbakti pada nusa dan bangsa. Apa ke halnya dengan semua ini??

Sepatutnya Rajagopal perlu sentiasa ingat kata-kata keramat ini...'Pemain yang baik datangnya dari bola sepak yang baik, bukan dari tendangan percuma yang cantik semata-mata.'

Rantau Asia? Bila lagi gamaknya?

Memang tak cukup jari mengira berapa banyak gadis peminat Harimau Malaya yang menangis teresak-esak wajah tersembam di bahu aku meratapi nasib yang menimpa skuad Rajagopal ini. Macam mana jiwa aku tak kacau?

Kita disajikan dengan pelbagai drama baik dari pemain, menteri, abang '92, artis berpangkat datuk serta orang-orang sukan yang sangat jarang turun ke stadium. Masing-masing berbalas kata dan komen. Namun seekor daripadanya haram jadah tidak datang membawa idea dan pendapat untuk membangunkan sukan milik marhaen yang semakin nazak ini.

Jika mentaliti seperti 'yang muda kena hormat yang tua' atau 'nak menegur kena sesuai pada pangkat' masih kita amalkan dalam sukan bola sepak. Aku yakin bola sepak kita takkan ke mana-mana. Aku harap semua pihak dapat belajar sesuatu daripada kegagalan ini. Walau bagaimanapun aku berpandangan jika penyokong bola sepak masih menyokong kebangangan seperti ini, ia tetap tidak akan menjadi bola sepak. 

Jadi, bilakah kita mahu menguasai rantau Asia secara total ketika kita masih lagi terkial-kial hendak menewaskan Myanmar dan Vietnam?

Bola sepak Malaysia NAZAK.

Ingin saya tekankan sekali lagi bola sepak di Malaysia memang semakin sakit. Merosot dibelenggu kecederaan ni aku boleh fahamlah. Tapi merosot dibelenggu kedunguan ni....Ia bermula dari tingkat atas Wisma FAM merebak sampai ke akar umbi. Baik Soltan Bola mahupun Tengku Bola, mereka semua wajar dipersalahkan. Sedang pemain Harimau Malaya sibuk bertarung di atas padang memikul maruah seluruh umat Malaya, Soltan Bola pula hilang entah ke mana.

Paling selalu kita dengar ialah jurulatih pasukan kebangsaan dipecat ataupun meletak jawatan. Ada juga pemain yang pantas mengaku kesilapan mereka adalah punca kepada kekalahan sesuatu perlawanan. Namun adakah kita pernah mendengar Soltan Bola mengaku kesalahan beliau selama 40 tahun gagal membawa Malaysia ke Piala Dunia? Siapa pernah dengar atau membacanya di mana-mana, sila beri tahu saya. Saya berani kerat errrrrr....tak perlu berjanji seperti remaja baru lepas buang kulop.

Presiden FAM sila letak jawatan

Menunggu Presiden FAM meletakkan jawatan dalam tempoh terdekat ini adalah sama seperti menunggu kucing bertanduk. FAM sebagai sebuah badan organisasi bola sepak yang terkenal dengan budaya mengampu dan membodek lebih berjaya melahirkan ramai pak turut berbanding mereka yang benar-benar bernafsu memajukan bola sepak Malaysia.

Percayalah selagi Presiden FAM tidak meletak jawatan, selama itulah juga bola sepak kita tidak akan ke mana-mana.

Nota: Lanjutan daripada entri yang pertama.

1 comment:

Silakan Laser Saye...