There was an error in this gadget

Tuesday, July 19, 2016

Dari Kaki Ke Pena Hitam: Kira Duit II.


Sejak beberapa bulan yang lepas heboh juga pasal seorang pemain yang mahu berpindah ke pasukan yang lain. Ia adalah perkara biasa dalam bola sepak. Cuma ia akan menjadi luar biasa kalau tidak kena pada cara dan gaya perlaksanaannya.

Sebagai contoh Ashley Cole berpindah dari Arsenal ke Chelsea. Dan seluruh London bergegar dengan carutan umatnya. Siapa yang masih ingat saga perpindahan ini tentu faham apa yang aku cuba sampaikan. Begitu juga halnya dengan Sol Campbell, Adebayor, Van Persie dan ramai lagi sehingga digelar Judas oleh peminat hardcore bola sepak Inggeris.

Namun begitu sedara-sedari sekalian. Ada juga perpindahan lumayan yang rileks dan mendapat restu orang ramai. Antaranya perpindahan Ronaldo dan Bale ke Real Madrid. Semuanya berlaku dalam keadaan tenang tanpa rusuhan penonton. 

Begitulah indahnya bola sepak ye tuan-tuan dan puan-puan. Kena pada gayanya, hidup kau akan aman damai. Silap pada caranya kau akan makan carutan dan makian. 

Jadi, sangatlah tidak adil dan sesuai kita bermetafora antara perpindahan pemain kelab bola sepak dengan tukar pekerjaan kilang. Kau nak tukar kerja, tukarlah. Siapa pun tak peduli. 

Ingatlah selalu yang bola sepak ini adalah sukan yang indah dan unik. Ia menjadi bualan tiada berpenghujung. Jika tiada perkara buruk yang dilakukan, maka tiadalah mulut-mulut sumbang yang sentiasa bercakap di jalanan dan media sosial. Tapi kalau pencari bakat pun sekejap kena pecat, sekejap dapat kerja semula. Hah? Apo ko bondo eh tu siamang gagap?

Ramalan: Pemain 'Kira Duit' duit yang terkini ni aku harap takkan jadi pembaziran bakat seperti yang telah berlaku kepada Gary Steven, Irfan Fazail, Fandi Othman dan Amir Saidin. Ya, gaji memang lumayan. Tapi kenapa mereka tiada semangat Iceland mahupun Bosnia?

No comments:

Post a Comment

Silakan Laser Saye...